Sabtu, 31/10/2020 06:22 WIB

Trump Klaim AS Miliki Rudal Hipersonik

AS meluncurkan rudal hipersonik, yang terbang dengan kecepatan antara lima dan 20 kali kecepatan suara sebagai tanggapan atas keberhasilan pengembangan dan pengujian teknologi oleh saingan militer utamanya, China dan Rusia.

Presiden AS Donald Trump menghadiri Piknik Kongres di Halaman Selatan Gedung Putih di Washington, DC, pada 21 Juni 2019. (Foto: AFP)

Washington, Jurnas.com - Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump menyatakan selama kampanye di Florida bahwa Washington sekarang memiliki rudal hipersonik dan berjanji akan mempertahankan kekuatan militer yang tak tertandingi.

"Kami memiliki rudal hipersonik yang biasa Anda dengar. Kami tidak memilikinya karena negara lain mencuri rencana kami dari pemerintahan Obama, tetapi kami sekarang memiliki rudal hipersonik," klaim Trump dalam acara Jumat di kota Ocala, seperti dikutip dalam laporan Sputnik News.

Trump juga membual tentang kepemilikan senjata itu pada bulan Mei, mengklaim bahwa AS memiliki "Rudal Super Duper," yang katanya 17 kali lebih cepat dari yang mereka miliki sekarang.

Awal tahun ini, AS meluncurkan rudal hipersonik, yang terbang dengan kecepatan antara lima dan 20 kali kecepatan suara sebagai tanggapan atas keberhasilan pengembangan dan pengujian teknologi oleh saingan militer utamanya, China dan Rusia.

Perkembangan itu terjadi sehari setelah Departemen Pertahanan AS mengumumkan telah menetapkan Naval Surface Warfare Center di negara bagian Indiana sebagai pangkalan utama untuk mengembangkan senjata hipersonik.

Lebih lanjut dinyatakan, pusat tersebut akan memungkinkan para ilmuwan dan insinyur memanfaatkan investasi sebelumnya dan yang sedang berlangsung membantu dinas militer AS mengembangkan senjata hipersonik dengan peningkatan yang lebih cepat, dapat disesuaikan dan modular.

Klaim Trump, yang belum dikonfirmasi oleh Departemen Pertahanan AS, muncul 10 hari setelah Rusia mengumumkan keberhasilan uji tembak rudal jelajah hipersonik.

Berbicara kepada Presiden Rusia, Vladimir Putin melalui konferensi video pada 6 Oktober, kepala Staf Umum Angkatan Darat Rusia Valery Gerasimov mengatakan peluncuran rudal jelajah hipersonik Tsirkon (Zirkon) telah berhasil dilakukan dari Laut Putih pada hari sebelumnya.

Kementerian Pertahanan Rusia juga menerbitkan video peluncuran, yang menunjukkan roket dimulai dari wadah peluncuran terbuka yang terletak di dek atas haluan kapal yang berputar-putar di udara dan terbang menuju sasarannya di Laut Barents.

Pengujian rudal dimulai lima tahun lalu, dengan hampir selusin peluncuran selesai pada 2018. Saat itu, Putin menyebut rudal itu dalam pidatonya di parlemen Rusia, menggambarkannya sebagai salah satu sistem strategis utama yang mampu menghindari pertahanan rudal AS.

Senjata hipersonik dapat membawa rudal dan perang nuklir ke tingkat yang baru dan lebih kuat karena mereka dapat melakukan perjalanan jauh lebih cepat daripada rudal balistik dan jelajah saat ini, pada ketinggian yang berbeda, dan dengan kemampuan manuver yang membuat mereka sulit untuk dilacak dan ditargetkan dengan sistem pertahanan rudal saat ini.

TAGS : Amerika Serikat Donald Trump Rudal Hipersonik




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :