Sabtu, 31/10/2020 05:11 WIB

Perubahan Iklim Mendorong Manusia Menuju Kepunahan

Penelitian baru yang diterbitkan Kamis di jurnal One Earth menunjukkan perubahan iklim kemungkinan mendorong spesies manusia paling awal menuju kepunahan.

ilustrasi fase kehidupan manusia

Jakarta, Jurnas.com - Penelitian baru yang diterbitkan Kamis di jurnal One Earth menunjukkan perubahan iklim kemungkinan mendorong spesies manusia paling awal menuju kepunahan.

Hingga saat ini, sebagian besar penelitian hominin berfokus pada kapan dan di mana spesies manusia paling awal muncul, serta bagaimana mereka menyebar keluar dari Afrika.

"Dan lebih banyak perhatian telah diberikan pada hilangnya dinosaurus daripada kematian kerabat manusia kita yang paling awal," kata para peneliti, dilansir UPI, Sabtu (17/10).

Penulis utama studi Pasquale Raia, profesor paleobiologi di Universitas Naples Federico II di Italia, menilai kelangkaan sains pada topik tersebut menunjukkan kesulitan penelitian.

"Buktinya sangat langka dan tersebar sehingga tidak ada yang benar-benar memulai studi sistematis tentang lintasan kepunahan spesies Homo," kata Raia.

"Kami yang pertama, dan kami mendemonstrasikan cerita bagus yang belum terbukti bahwa spesies saling menggantikan satu sama lain pada waktunya adalah salah."

Selain kurangnya bukti, Raia memperkirakan keangkuhan manusia modern telah menghalangi sains yang masuk akal tentang topik tersebut.

"Ada semacam homo sapiens-sentrisme dalam pikiran kami," kata Raia. "Kami yakin kami hanya lebih baik, puncak dari proses bertahap dari satu spesies ke spesies berikutnya, dan itulah keseluruhan ceritanya."

Untuk studi baru ini, Raia dan rekan-rekannya mengintegrasikan data palaeoklimatik yang diatur secara spasial dengan informasi tentang usia dan lokasi enam spesies fosil Homo.

"Dari sana, Anda dapat `mempelajari` preferensi iklim spesies dan batas toleransi, dan bahkan memproyeksikan relung mereka dalam ruang dan waktu melalui penerapan teknik bernama pemodelan distribusi spesies," kata Raia.

Model-model tersebut menunjukkan, dengan konsistensi yang mengejutkan, bahwa spesies hominin yang telah punah kehilangan sebagian besar wilayah iklim mereka sesaat sebelum kepunahan.

Jika bukan pendorong utama kepunahan Homo, temuan menunjukkan perubahan iklim memainkan peran yang cukup besar dalam hilangnya kerabat manusia paling awal kita.

Raia berpendapat bahwa studi terobosan ini merupakan peringatan bagi spesies Homo yang tersisa.

"Pesannya adalah lebih baik kita mengambil tindakan ekstrim terhadap efek perubahan global," katanya.

"Jika bahkan spesies yang paling kuat secara mental di Bumi tidak dapat menemukan cara untuk melawan perubahan iklim, bagaimana kita bisa mengharapkan biota modern berjalan lebih baik?" tambahnya.

"Saya tidak percaya kita, Homo sapiens, berisiko punah karena perubahan iklim, tapi kita memberi diri kita masa depan yang menyedihkan, bertindak seperti idiot yang rakus."

TAGS : Kepunahan Manusia Perubahan Iklaim Hasil Penelitian




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :