Jum'at, 04/12/2020 21:19 WIB

Waspadai Invansi China, Ajudan Trump Desak Taiwan Perkuat Kemampuan Militer

China telah meningkatkan tekanan terhadap Taiwan selama setahun terakhir, mengirimkan pesawat penyerang dan pengintai ke wilayah udaranya dan kapal-kapal di dekat perairannya.

Para penjaga kehormatan melakukan upacara penurunan bendera nasional Taiwan di Liberty Square, saat penyebaran COVID-19 berlanjut, di Taipei, Taiwan pada 1 April 2020. (Foto: Reuters / Ann Wang / Files)

Washington, Jurnas.com - Pejabat tinggi Gedung Putih mendesak Taiwan untuk membangun kemampuan militernya guna melindungi dari kemungkinan invasi China. Menurutnya, Beijing akan memiliki kemampuan pertahanan dalam 10 hingga 15 tahun.

Penasihat Keamanan Nasional Presiden Donald Trump, Robert O`Brien mengatakan kepada Aspen Security Forum bahwa serangan rudal China, yang menganggap Taiwan sebagai provinsi pemberontak, akan terlalu merusak.

Serangan amfibi, katanya, adalah kemungkinan, meskipun saat ini di luar kemampuan China.

"Tapi China bisa menggabungkan ancaman itu dengan operasi "zona abu-abu", embargo, pelecehan dan tindakan lain untuk mengintimidasi pulau itu jika Taipei tidak membangun pertahanannya," kata O`Brien.

"Apa yang kami katakan kepada teman-teman Taiwan kami adalah mengetahui semua ini, apakah ada pendaratan amfibi, serangan rudal, operasi tipe zona abu-abu, mereka benar-benar perlu membentengi diri mereka sendiri," sambungnya.

"Taiwan perlu mulai melihat beberapa strategi penolakan area asimetris dan anti-akses dan benar-benar membentengi dirinya sendiri dengan cara yang akan menghalangi China dari segala jenis invasi amfibi atau bahkan operasi zona abu-abu terhadap mereka," kata O ` Brien.

China telah meningkatkan tekanan terhadap Taiwan selama setahun terakhir, mengirimkan pesawat penyerang dan pengintai ke wilayah udaranya dan kapal-kapal di dekat perairannya.

Awal pekan ini Beijing merilis video latihan militer yang mensimulasikan invasi yang menampilkan rudal dan pendaratan amfibi. Pada saat yang sama, laporan berita mengatakan Taiwan hampir membeli sistem rudal dari Amerika Serikat (AS).

Selama beberapa dekade, keamanan Taiwan sebagian bergantung pada hubungan dekat dengan AS. Tetapi selalu ada ambiguitas mengenai apakah Washington akan campur tangan dan membela Taiwan jika China menyerang.

Sementara China memiliki sejumlah besar rudal yang diarahkan ke Taiwan, O`Brien mengatakan tidak berpikir Beijing saat ini ingin menyerang pulau itu. "Saya tidak tahu apa yang akan mereka peroleh dari itu," katanya.

"Jika mereka melakukan itu, mungkin mereka pasti akan menjadi paria internasional hanya karena kehancuran Taiwan secara sembarangan," sambungnya.

Memperhatikan penumpukan angkatan laut China yang besar, O`Brien mengatakan, "Mungkin dalam 10 atau 15 tahun, mereka akan berada dalam kondisi yang lebih baik untuk melakukannya."

Defense News melaporkan minggu ini bahwa AS berencana untuk menjual beberapa sistem senjata, termasuk rudal dan drone Reaper, ke Taiwan. (AFP)

TAGS : Donald Trump Robert O`Brien Pertahanan Taiwan Serangan China




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :