Kamis, 21/01/2021 06:40 WIB

Dokter: Trump Tetap Stabil Sejak Kembali ke Gedung Putih

 Trump telah menanggapi dengan sangat baik pengobatan tanpa bukti efek samping.

Sebuah mobil bersama Presiden AS Trump melewati pendukungnya dalam iring-iringan mobil di luar Pusat Medis Walter Reed di Bethesda, Maryland pada 4 Oktober 2020. (Foto: AFP / Alex Edelman)

Washington, Jurnas.com - Dokter Presiden Donald Trump, Dr Sean Conley mengatakan, Trump sudah menyelesaikan terapi untuk virus corona (COVID-19), tetap stabil sejak kembali ke Gedung Putih dan dapat kembali ke pertemuan publik pada Sabtu (10).

Conley mengatakan dalam sebuah memo yang dirilis oleh Gedung Putih bahwa Trump telah menanggapi dengan sangat baik pengobatan tanpa bukti efek samping.

Trump dirawat di rumah sakit Jumat lalu setelah mengumumkan dirinya bersama istrinya, Melania tertular virus yang menyerang sistem pernapasan itu. Kemudian, pada Senin (5/10), ia ke Gedung Putih.

"Sejak kembali ke rumah, pemeriksaan fisiknya tetap stabil dan tidak ada indikasi yang menunjukkan perkembangan penyakit," tulis Conley.

"Sabtu akan menjadi hari ke 10 sejak diagnosis hari Kamis, dan berdasarkan lintasan diagnosis lanjutan yang telah dilakukan tim, saya sepenuhnya mengantisipasi kepulangan Presiden yang aman ke keterlibatan publik pada saat itu," tambahnya.

Trump, yang terkurung di Gedung Putih dengan penyakit yang ingin dia remehkan, sangat ingin kembali ke jalur kampanye saat mengikuti kandidat Demokrat Joe Biden dalam pemilihan nasional menjelang pemilihan 3 November.

Trump, yang dikritik baik karena penanganan pandemi oleh pemerintahannya dan atas tanggapannya terhadap diagnosisnya sendiri. Sebelumnya pada Kamis, Trump mengatakan tidak percaya tertular dan merasa cukup baik untuk melanjutkan demonstrasi kampanye.

Trump telah mengadakan aksi unjuk rasa di dalam dan di luar ruangan dengan ribuan orang, banyak di antaranya tidak memakai masker, bertentangan dengan saran dari para profesional kesehatan masyarakat.

"Saya ingin melakukan rapat umum malam ini. Saya ingin melakukannya tadi malam," kata Trump kepada Fox Business Network, menambahkan, "Jika saya berada di rapat umum, saya berdiri sendiri sangat jauh dari semua orang."

Gedung Putih menolak mengatakan kapan terakhir kali Trump dites negatif untuk COVID-19. Tes positif Trump membuatnya absen dari kejadian langsung yang telah menjadi sumber kehidupan kampanyenya.

Trump menarik diri dari debat kedua dengan Biden setelah Komisi Debat Kepresidenan mengumumkan bahwa acara 15 Oktober akan diadakan dalam format virtual, dengan para kandidat di lokasi terpisah, untuk memastikan dapat maju apakah Trump tetap bebas virus atau tidak. .

"Saya merasa baik, sangat baik," kata Trump dalam wawancara Fox. Trump mengatakan berhenti menggunakan sebagian besar terapi untuk virus itu tetapi masih menggunakan steroid.

 

Trump telah menghadapi kritik karena meremehkan COVID-19, yang telah menewaskan lebih dari 210.000 orang Amerika dan membuat jutaan orang kehilangan pekerjaan.

Bahkan sejak mengungkapkan penyakitnya sendiri Jumat lalu, Trump telah mengecilkan bahaya penyakit pernapasan dan telah dikecam oleh platform media sosial karena menyebarkan informasi yang salah tentangnya.

"Saya pikir ini adalah berkah dari Tuhan yang saya tangkap. Ini adalah berkah terselubung," kata Trump dalam video yang diunggah ke akun Twitternya pada Rabu (7/10).

TAGS : Donald Trump Amerika Serikat Pandemi Virus Corona Debat Capres AS




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :