Selasa, 24/11/2020 22:54 WIB

Menteri Susi Tidak Heran Jika Jakarta Terus Banjir

Tata kelola air yang sebabkan Jakarta makin banjir

Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti (vebidoo.com)

Jakarta - Program-program penanggulangan banjir di Jakarta, bukan mengurangi banjir Jakarta, namun justru mengundang volume yang lebih besar.

Makanya Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti tak heran jika Jakarta masih terus dilanda banjir. Salah satu persoalannya adalah tata kelola air yang sebabkan Jakarta makin banjir.

"Kita bilang Jakarta banjir, ya tidak aneh. Wong memang the way it`s designed and constructed right now adalah it`s a flood in program," kata Susi dalam diskusi publik `Kebijakan Reklamasi: Menilik Tujuan, Manfaat, dan Efeknya` di Gedung KPK, Jakarta, Selasa (4/10/2016).

Salah satu program penanggulangan banjir yang digarisbawahi Susi terkait dengan daerah aliran sungai (DAS). DAS-DAS yang ada di Jakarta diluruskan untuk menghindarkan kelokan-kelokan.

Tujuannya aliran air sungai mengalir langsung dan cepat ke pantai.‎ Kemudian, kedua pinggiran sungai dibendung yang membuat air sungai tidak meresap ke tanah.

Di satu sisi‎, lanjut Susi, proyek reklamasi di kawasan Pantai Utara Jakarta menjadi bagian proyek National Capital Integrated Coastal Development (NCICD) atau giant sea wall (tanggul laut raksasa). Proyek itu justru menjauhkan air sungai dengan laut.

"Sungai diluruskan, ditanggul, jadi air tidak ke mana-mana. Kencang dari hulu ke hilir. Jadi air dipercepat turun ke bawah, tapi pantainya dijauhin. It`s flood in project. Bukan membendung, mempercepat air hulu, lalu memperlambat air keluar dari daratan Jakarta," ujar Susi.

Susi menambahkan, permasalahan itu makin diperparah dengan disedotnya air tanah di Jakarta. Tentunya hal tersebut membuat pori-pori tanah kian keropos. Dampaknya, permukaan tanah di Jakarta terus menurun yang mem‎buat air laut masuk ke daratan.

"Jadi tidak ada komprehensif pembangunan water set di mana DAS diperbaiki, sungai direnaturalisasi, dikembalikan belok-belok supaya lambat lagi. Kalau (DAS) dilurusin erosinya juga akan lebih kencang. Sedimentasi tidak keluar karena kanan kirinya ditanggul. Jadi ke mana itu lumpur yang menaikkan permukaan dasar sungai?" ujarnya.

Belum lagi, Susi menjelaskan, permasalahan itu juga ditambah dengan persoalan naiknya permukaan dasar sungai. Dengan naiknya permukaan dasar sungai, membuat daya tampung air menjadi berkurang. Di sisi lain, volume air di sungai tiap tahunnya hampir sama.

"Memangnya air berkurang setiap tahun? Tidak. Air tetap sama tiap tahun. Tapi permukaan dasar sungai naik, yang berarti daya tampung air berkurang. Tanggulnya ditinggiin lagi dan suatu saat tidak kuat, jebol. Banjir bandang. Itu yang terjadi," ucapnya.

"Tapi itu semua pendapat saya sebagai orang yang peduli kepada lingkungan, bukan sebagai menteri (Menteri KP). Saya komentar saja tentang Jakarta banjir," kata Susi.

TAGS : Menteri KKP Susi Pudjiastuti Reklamasi Banjir Jakarta




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :