Rabu, 21/10/2020 00:47 WIB

Kepala NASA Peringatkan Kongres Ancaman Stasiun Luar Angkasa China

Perlu mendanai NASA untuk membayar perusahaan-perusahaan untuk mendirikan stasiun luar angkasa, di mana ia akan menjadi salah satu dari beberapa pelanggan untuk menurunkan biayanya sendiri.

Tes NASA Orion untuk peluncuran sistem aborsi di Florida pada hari Selasa. Foto milik NASA

Washington, Jurnas.com - Kepala NASA, Jim Bridenstine mengatakan kepada anggota parlemen bahwa penting bagi Amerika Serikat (AS) mempertahankan kehadiran di orbit Bumi setelah Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) dinonaktifkan sehingga China tidak mendapatkan keuntungan strategis.

Bagian pertama dari ISS diluncurkan pada tahun 1998 dan terus digunakan sejak tahun 2000.

Stasiun yang berfungsi sebagai laboratorium sains antariksa dan merupakan kemitraan antara AS, Rusia, Jepang, Eropa, dan Kanada ini diperkirakan akan beroperasi hingga tahun 2030.

"Saya akan memberi tahu Anda satu hal yang membuat saya sangat prihatin - dan itu adalah suatu hari yang akan datang ketika Stasiun Luar Angkasa Internasional berakhir masa manfaatnya," kata Bridenstine.

"Agar AS dapat hadir di orbit Bumi yang rendah, kita harus bersiap untuk apa yang akan terjadi selanjutnya," tambahnya.

Untuk itu, NASA meminta US $ 150 juta untuk tahun fiskal 2021 guna membantu mengembangkan komersialisasi orbit rendah Bumi, yang didefinisikan sebagai 2.000 km atau kurang dari permukaan planet.

"Kami ingin melihat kemitraan publik-swasta di mana NASA dapat menangani penyedia stasiun luar angkasa komersial, sehingga kami dapat menjaga keberadaan manusia permanen tanpa gangguan di orbit rendah Bumi," kata Bridenstine.

"Saya tidak berpikir itu adalah kepentingan bangsa untuk membangun Stasiun Luar Angkasa Internasional - saya pikir itu adalah kepentingan bangsa untuk mendukung industri komersial, di mana NASA adalah pelanggannya."

Bridenstine memperingatkan anggota parlemen bahwa ini penting untuk mempertahankan supremasi luar angkasa AS dalam menghadapi stasiun luar angkasa China yang direncanakan yang diharapkan Beijing akan beroperasi pada tahun 2022.

Stasiun itu bernama Tiangong, yang berarti Istana Surgawi, dan pada Juni media pemerintah China mengumumkan bahwa mereka bermitra dengan 23 entitas dari 17 negara untuk melakukan eksperimen ilmiah di dalamnya.

Negara-negara ini termasuk negara maju dan berkembang, seperti Prancis, Jerman dan Jepang, serta Kenya dan Peru, menurut kantor berita Xinhua.

"China dengan cepat membangun apa yang mereka sebut `Stasiun Luar Angkasa Internasional China`, dan mereka dengan cepat memasarkan stasiun luar angkasa itu ke semua mitra internasional kami," kata Bridenstine.

"Akan menjadi tragedi, jika, setelah seluruh waktunya, dan semua upaya ini, kita meninggalkan orbit Bumi yang rendah dan menyerahkan wilayah itu," sambungnya.

Ia menjelaskan, gayaberat mikro ISS menawarkan potensi besar untuk kemajuan ilmiah, dari inovasi di bidang farmasi hingga pencetakan organ manusia 3D hingga pembuatan retina buatan untuk mengobati orang dengan degenerasi makula.

Bridenstine mengatakan, perlu mendanai NASA untuk membayar perusahaan-perusahaan untuk mendirikan stasiun luar angkasa, di mana ia akan menjadi salah satu dari beberapa pelanggan untuk menurunkan biayanya sendiri.

"Ini sangat penting untuk pada akhirnya tidak menyerahkan wilayah itu ke negara lain yang tidak mengutamakan kepentingan kami," sambungnya. (AFP)

TAGS : Stasiun Luar Angkasa Amerika Serikat NASA Jim Bridenstine China




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :