Kamis, 22/10/2020 13:18 WIB

Produsen Mobil Gugat Pemerintah AS atas Tarif Impor China

Pemerintahan Presiden AS Donald Trump terlibat dalam konflik perdagangan berbulan-bulan dengan China, dan memberlakukan pungutan sebagai bagian dari upaya untuk menghentikan pabrikan Amerika dari teknologi China.

Perusahaan otomotif Tesla

New York, Jurnas.com -  Produsen mobil besar Tesla, Volvo, Ford dan Mercedes Benz menggugat pemerintah Amerika Serikat (AS) atas tarif barang-barang China. Mereka menuntut bea masuk yang dibayarkan atas impor dikembalikan, dengan bunga.

Tuntutan hukum itu diajukan selama beberapa hari terakhir di Pengadilan Perdagangan Internasional yang berbasis di New York dan menyangkut tarif yang diberlakukan oleh Perwakilan Dagang AS atas impor dari China, yang dalam pengajuannya disebut Tesla "sewenang-wenang, berubah-ubah, dan penyalahgunaan kebijaksanaan".

Bea masuk itu muncul di tengah sengketa perdagangan yang lebih luas antara Washington dan Beijing, dan para pembuat mobil meminta agar tarif dicabut dan uang yang dibayarkan untuk mengimpor suku cadang dikembalikan.

Sementara itu, Mercedes mengatakan, penuntutan atas perang perdagangan yang belum pernah terjadi sebelumnya, tak terbatas, dan tidak terbatas yang berdampak lebih dari US $ 500 miliar dalam impor dari Republik Rakyat China.

Marcedes juga menyatakan hukum AS tidak memberikan kewenangan kepada terdakwa untuk mengajukan perkara perdagangan besar-besaran perang untuk waktu yang lama, dan dengan cara apapun, mereka memilih.

Pemerintahan Presiden AS Donald Trump terlibat dalam konflik perdagangan berbulan-bulan dengan China, dan memberlakukan pungutan sebagai bagian dari upaya untuk menghentikan pabrikan Amerika dari teknologi China.

China dan AS menandatangani kesepakatan perdagangan "fase pertam" mereka awal tahun ini yang sebagian mengakhiri perselisihan, di mana China berjanji membeli barang-barang AS $ 200 miliar dan Washington mundur pada tarif barang-barang China senilai US $ 160 miliar, terutama elektronik.

AS juga memangkas setengah tarif 15% untuk barang-barang senilai US $ 120 miliar, tetapi tetap mempertahankan 25% bea masuk atas impor senilai US $ 250 miliar, yang dikutip beberapa pembuat mobil dalam tuntutan hukum mereka.

Beijing telah membalas pungutan ini, sementara Washington bertujuan untuk mengurangi defisit perdagangan dan mereformasi praktik bisnis China yang dianggapnya "tidak adil".

Departemen Perdagangan AS melaporkan defisit perdagangan AS pada Juli melonjak hampir 11% menjadi US $ 63,6 miliar, dengan defisit dengan China naik menjadi US $ 28,3 miliar.

TAGS : Produsen Mobil Amerika Serikat Donald Trump




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :