Selasa, 27/10/2020 16:56 WIB

Bos Chelsea Danai Organisasi Israel untuk Gusur Warga Palestina

Pengusaha asal Rusia itu menyumbangkan uang tersebut kepada Elad, yang menjalankan bisnis pariwisata di lingkungan Yerusalem Timur di Silwan, melalui perusahaan lepas pantai di Kepulauan Virgin Inggris.

Miliarder Rusia cum pemilik klub sepak bola Inggris, Chelsea, Roman Abramovich

London, Jurnas.com - Perusahaan yang dikendalikan oleh Roman Abramovich, pemilik klub sepak bola Chelsea, telah menyumbangkan lebih dari $100 juta kepada organisasi Israel yang melakukan aktivitas ilegal berdasarkan hukum internasional di Yerusalem Timur.

Pengusaha asal Rusia itu menyumbangkan uang tersebut kepada Elad, yang menjalankan bisnis pariwisata di lingkungan Yerusalem Timur di Silwan, melalui perusahaan lepas pantai di Kepulauan Virgin Inggris.

Shahar Shilo, mantan direktur pemasaran Elad, mengatakan strateginya menggunakan pariwisata untuk menciptakan realitas politik yang berbeda di lingkungan yang didominasi warga Palestina.

Dilansir dari Arab News yang mengutip laporan BBC News Arab pada Selasa (22/9), informasi tersebut muncul setelah dibocorkan oleh Fincen Files Buzzfeed, yang merilis informasi keuangan rahasia yang dipegang oleh bank tentang banyak perusahaan.

Dokumen yang bocor menunjukkan bahwa sumbangan dari empat perusahaan yang diadakan di Kepulauan Virgin Inggris mencapai hampir setengah dari seluruh sumbangan Elad dari 2005 hingga 2018.

Abramovich terdaftar sebagai pemilik tiga dari perusahaan tersebut, dan memiliki saham pengendali di keempat. Ini menjadikannya donor terbesar untuk Elad dalam 15 tahun terakhir.

Juru bicara Abramovich mengatakan kepada BBC bahwa bos Chelsea tersebut "adalah pendukung yang berkomitmen dan murah hati bagi masyarakat sipil Israel dan Yahudi, dan selama 20 tahun terakhir dia telah menyumbangkan lebih dari $500 juta untuk mendukung perawatan kesehatan, sains, pendidikan dan komunitas Yahudi di Israel dan keliling dunia."

Dana Abramovich digunakan oleh Elad untuk membeli rumah Palestina di Silwan dan memperkuat kehadiran pemukim Yahudi di sana.

BBC juga menemukan bahwa sumbangannya digunakan untuk mendanai dan mengkampanyekan penggusuran keluarga Palestina di lingkungan tersebut.

Salah satu keluarga tersebut adalah Sumarin, yang tinggal di rumah yang berdekatan dengan pusat pengunjung Elad. Mereka telah berjuang dalam pertarungan hukum jangka panjang dengan kelompok Zionis yang mencoba untuk mengambil alih rumah mereka.

Elad membayar semua biaya hukum grup yang terkait dengan kasus ini, yang akan dibawa ke Mahkamah Agung Israel pada April 2021.

Mohammed Dahle, pengacara keluarga Sumarin selama 10 tahun, berkata, "Kemungkinan kelangsungan hidup sebuah properti Palestina, setelah dinyatakan sebagai properti Yahudi atau Israel kemungkinan besar nol."

TAGS : Roman Abramovic Chelsea Israel Palestina




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :