Jum'at, 30/10/2020 15:06 WIB

CDC AS Hapus Peringat soal Penyebaran Virus Corona Lewat Udara

Badan kesehatan itu pernah mengatakan bahwa COVID-19 dapat menyebar melalui partikel di udara yang dapat tetap tersuspensi di udara dan menyebar lebih dari enam kaki atau sekitar 1,8 meter.

Ilustrasi virus corona (Foto: Lizabeth Menzies/AFP)

Washington, Jurnas.com - Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat (AS) mengunggah secara keliru panduan mengenai kemungkinan penularan virus corona baru (COVID-19) lewat partikel-partikel udara.

Panduan yang sekarang telah ditarik, diunggah ke situs CDC pada Jumat (18/9). Panduan itu merekomendasikan agar orang menggunakan pembersih udara untuk mengurangi kuman yang terbawa udara di dalam ruangan untuk menghindari penyebaran penyakit.

"CDC saat ini memperbarui rekomendasi mengenai penularan SARS-CoV-2 melalui udara. Setelah proses ini selesai, pembaruan akan diunggah kembali," kata CDC.

CDC belum segera menjawab pertanyaan Reuters untuk berkomentar mengenai kapan panduan itu akan diperbarui.

Badan kesehatan itu pernah mengatakan bahwa COVID-19 dapat menyebar melalui partikel di udara yang dapat tetap tersuspensi di udara dan menyebar lebih dari enam kaki atau sekitar 1,8 meter.

Saat ini, pedoman badan tersebut mengatakan, COVID-19 pada umumnya menyebar dari orang ke orang melalui droplet atau cipratan dari saluran pernapasan, yang dapat mendarat di mulut atau hidung orang di sekitarnya.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) percaya, COVID-19 menyebar melalui tetesan, tetapi di ruang tertutup yang padat dengan ventilasi yang tidak memadai, penularan aerosol dapat terjadi.

"WHO belum mengubah kebijakannya tentang penularan aerosol dari virus corona,"  Direktur Eksekutif Program Kedaruratan WHO, Mike Ryan pada Senin (21/9). (Reuters)

TAGS : Virus Corona Amerika Serikat Penyebaran Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :