Selasa, 27/10/2020 13:20 WIB

AS Sanksi yang Terkait Program Senjata Nuklir dan Rudal Iran

Sanksi baru tersebut sesuai dengan upaya Presiden Donald Trump untuk membatasi pengaruh regional Iran.

Presiden AS Donald Trump menghadiri Piknik Kongres di Halaman Selatan Gedung Putih di Washington, DC, pada 21 Juni 2019. (Foto: AFP)

Washington, Jurnas.com - Amerika Serikat (AS) akan memberikan sanksi kepada lebih dari dua lusin orang dan entitas yang terlibat dalam program senjata nuklir, rudal, dan senjata konvensional Iran.

Demikian kata seorang pejabat senior AS, yang mendukung sanksi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) terhadap Teheran yang menurut Washington sudah dilanjutkan meskipun ada tentangan dari sekutu.

Berbicara dengan syarat anonim, pejabat itu mengatakan Iran dapat memiliki cukup bahan fisil untuk senjata nuklir pada akhir tahun ini dan Teheran sudah melanjutkan kerja sama rudal jarak jauh dengan Korea Utara yang memiliki senjata nuklir.

Sanksi baru tersebut sesuai dengan upaya Presiden Donald Trump untuk membatasi pengaruh regional Iran dan datang seminggu setelah kesepakatan yang ditengahi AS untuk Uni Emirat Arab (UEA) dan Bahrain untuk menormalkan hubungan dengan Israel.

Sanksi baru juga membuat sekutu Eropa, China, dan Rusia yang cenderung mengabaikan dorongan AS untuk mempertahankan sanksi PBB terhadap Iran, akan membuat perusahaan yang berbasis di negara mereka merasakan gigitan karena melanggar.

Pejabat itu mengatakan, bagian utama dari dorongan baru AS adalah perintah eksekutif yang menargetkan mereka yang membeli atau menjual senjata konvensional Iran yang sebelumnya dilaporkan oleh Reuters dan juga akan diungkapkan oleh pemerintahan Trump pada Senin.

Pemerintahan Trump mencurigai Iran mencari senjata nuklir  dan langkah-langkah hukuman pada Senin adalah yang terbaru dari serangkaian upaya untuk menghalangi program atom Iran, yang dipandang sekutu AS Israel sebagai ancaman eksistensial.

"Iran jelas melakukan segala yang bisa untuk mempertahankan keberadaan kemampuan siap pakai virtual untuk kembali ke bisnis persenjataan pada saat pemberitahuan jika ia memilih untuk melakukannya," kata pejabat AS itu kepada Reuters.

Pejabat itu berpendapat bahwa Iran menginginkan kemampuan senjata nuklir dan sarana untuk mengirimkannya meskipun ada kesepakatan 2015 yang berusaha mencegah hal ini dengan menahan program atom Iran dengan imbalan akses ke pasar dunia.

Pada Mei 2018, Trump membatalkan perjanjian itu dan membuat cemas pihak lain, Inggris, China, Prancis, Jerman, dan Rusia dan memulihkan sanksi AS yang telah melumpuhkan ekonomi Iran.

Iran, pada gilirannya, secara bertahap melanggar batas sentral dalam kesepakatan itu, menurut Badan Energi Atom Internasional (IAEA), termasuk pada ukuran cadangan uranium yang diperkaya rendah serta tingkat kemurnian yang diizinkan. untuk memperkaya uranium.

"Karena eskalasi nuklir provokatif Iran, ia dapat memiliki bahan fisil yang cukup untuk senjata nuklir pada akhir tahun ini," kata pejabat itu tanpa menjelaskan lebih lanjut kecuali untuk mengatakan ini didasarkan pada "totalitas" informasi yang tersedia untuk AS, termasuk dari IAEA.

Badan yang berbasis di Wina mengatakan Iran baru mulai secara signifikan melanggar batas kesepakatan 2015 setelah penarikan AS dan masih memperkaya uranium hanya hingga 4,5%, jauh di bawah 20% yang telah dicapai sebelum perjanjian itu, apalagi sekitar 90% kemurnian yang dianggap sekelas senjata, cocok untuk bom atom.

"Iran dan Korea Utara telah melanjutkan kerja sama dalam proyek rudal jarak jauh, termasuk pemindahan suku cadang penting," tambahnya, menolak mengatakan kapan kerja sama tersebut pertama kali dimulai, dihentikan, dan kemudian dimulai lagi. (Arab News)

TAGS : Amerika Serikat Embargo Senjat Iran Mike Pompeo DK PBB




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :