Minggu, 25/10/2020 11:30 WIB

Mayoritas Warga Kanada Ingin Kejahatan Perang Israel Diusut

Sebuah jajak pendapat baru yang mensurvei pandangan atas beberapa masalah, termasuk penyelidikan Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) potensial atas dugaan kejahatan perang Israel

Bendera Amerika Serikat, Uni Emirat Arab, Israel dan Bahrain berkibar. (Foto: AFP)

Jakarta, Jurnas.com - Sebuah jajak pendapat baru yang mensurvei pandangan atas beberapa masalah, termasuk penyelidikan Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) potensial atas dugaan kejahatan perang Israel, dan kemungkinan memindahkan kedutaan Kanada ke Yerusalem, telah dilakukan.

Dalam survei tersebut, sekitar 84 persen warga Kanada menginginkan penyelidikan kejahatan perang ke Israel, yang dinilai selama ini masih ditutup-tutupi.

Survei yang disponsori oleh Canadians for Justice and Peace in the Middle East (CJME), Independent Jewish Voices Canada dan United Network for Justice and Peace di Palestina-Israel, menemukan bahwa sebagian besar orang Kanada ingin melihat Israel diperlakukan dengan cara yang sama. Seperti negara lain, dengan 84 persen dari mereka yang disurvei mengatakan mereka akan mendukung penyelidikan ICC atas dugaan kejahatan perang oleh pejabat Israel.

Warga Kanada juga mendukung kemerdekaan ICC, dan tidak ingin Kanada campur tangan meskipun hal itu bertentangan dengan penyelidikan. Hanya sepertiga orang Kanada yang berpikir bahwa Kanada harus mempertimbangkan untuk turun tangan jika bertentangan dengan penyelidikan ICC, dan bahkan lebih sedikit lagi yang menginginkan Kanada untuk turun tangan jika penyelidikan tersebut tentang Israel.

CJPME menjelaskan bahwa ini merupakan temuan penting mengingat Kanada telah mengirimkan surat ke ICC pada Februari 2020 yang berusaha menghalangi pengadilan untuk menyelidiki dugaan kejahatan perang Israel.

Survei yang dilakukan oleh EKOS Research Associates, juga menemukan bahwa mayoritas warga Kanada tidak ingin mengabaikan dugaan pelanggaran hak asasi manusia di negara mana pun, termasuk Israel, apa pun situasinya. Sekitar 86 persen warga Kanada tidak setuju dengan pernyataan bahwa Kanada harus mengabaikan dugaan pelanggaran hak asasi manusia Israel karena mereka adalah sekutunya.

Ekstrapolasi kesimpulan dari survei tersebut, CJPME mencatat bahwa "meskipun pemerintah Kanada sering memberikan perlakuan khusus kepada Israel dan ragu-ragu untuk mengkritik pelanggaran hak asasi manusianya, hasil survei secara keseluruhan menunjukkan bahwa kecenderungan Kanada yang sering memberikan izin kepada Israel (alias" pengecualian Israel ") tidak populer di kalangan orang Kanada ”.

“Pengecualian untuk tren ini adalah pendukung Partai Konservatif, yang cenderung jauh lebih bersedia untuk mengabaikan pelanggaran hak asasi manusia Israel. Tetapi bahkan di antara pendukung Partai Konservatif, mayoritas menentangnya. "

Mengenai keputusan kontroversial untuk memindahkan kedutaan Kanada ke Yerusalem yang diduduki , survei menemukan bahwa empat dari lima warga Kanada (82 persen) ingin Kanada mempertahankan kebijakannya saat ini di Yerusalem dan terus menyerukan agar kota itu dibagikan, dibandingkan dengan yang lebih sedikit. dari seperlima (18 persen) yang mengatakan bahwa Kanada harus mengikuti AS dan mengakui Yerusalem secara eksklusif sebagai ibu kota Israel.

Di antara pendukung Partai Konservatif, yang para pemimpin barunya dikatakan mendukung pemindahan kedutaan ke Yerusalem, mayoritas (54 persen) mendukung mempertahankan kebijakan Kanada saat ini.

TAGS : Warga Kanada Kejahatan Israel




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :