Senin, 30/11/2020 15:40 WIB

Jerman Setuju Terima Ratusan Anak Pengungsi Yunani

Jerman setuju untuk menerima lebih dari seratus anak dari kamp pengungsi Yunani yang hancur dalam kobaran api.

Bendera kebangsaan Jerman

Jakarta, Jurnas.com - Menteri Dalam Negeri Jerman Horst Seehofer mengatakan, negaranya setuju untuk menerima lebih dari seratus anak dari kamp pengungsi Yunani yang hancur dalam kobaran api.

Dikutip Yenisafak, Sabtu (12/09), Horst Seehofer dan Wakil Presiden Komisi Uni Eropa Margaritis Schinas mengadakan konferensi pers online untuk membahas situasi terbaru di Kamp Moria.

Seehofer mengatakan bahwa Prancis dan Jerman akan menerima sebagian besar dari 400 anak tanpa pendamping yang dipindahkan ke kota Thessaloniki.

"Jerman tidak memberikan jumlah pasti karena negosiasi masih berlanjut. Jerman bertujuan untuk membawa anak-anak ini hingga akhir tahun ini," katanya.

Finlandia, Luksemburg, Slovenia, Belanda, Kroasia, Portugal, Swiss dan Belgia adalah beberapa negara yang menerima untuk menerima anak-anak tersebut, tetapi tidak Austria.

Memperhatikan bahwa Jerman telah menerima 1,73 juta pencari suaka sejak 2015, dia mengatakan bahwa negaranya memikul beban yang sangat besar.

Seehofer mengatakan tidak hanya Yunani tetapi juga Malta, Spanyol dan Italia memiliki masalah terkait krisis migrasi yang menurutnya merupakan masalah yang perlu diselesaikan secepatnya.

Wakil Presiden Komisi Uni Eropa Schinas mengatakan bahwa blok tersebut akan mengusulkan kepada pemerintah Yunani untuk membangun fasilitas baru dan modern, di mana proses suaka dilakukan lebih cepat.

Kebakaran di kamp Moria telah menunjukkan bahwa Eropa perlu mengubah kebijakan migrannya, tambah Schinas.

Dia mengatakan bahwa untuk mencegah orang-orang menyerahkan nyawa mereka ke tangan penyelundup, UE harus membuat kesepakatan dengan negara-negara yang digunakan para migran sebagai transit.

Para pejabat mengatakan kebakaran telah menghancurkan 80% kamp Moria - baru-baru ini menampung sekitar 13.000 orang, sekitar empat kali lipat kapasitasnya - menyebabkan ribuan orang tanpa tempat tinggal, makanan, dan fasilitas dasar lainnya di pulau itu.

Meskipun belum ada kemajuan dalam upaya untuk memastikan penyebabnya, pihak berwenang Yunani sedang menyelidiki kemungkinan kebakaran yang sengaja dimulai oleh sekelompok pengungsi yang dinyatakan positif COVID-19 dan menolak untuk ditempatkan di isolasi.

TAGS : Pemerintah Jerman Pengungsi Yunani




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :