Selasa, 29/09/2020 00:29 WIB

Perilaku Manusia Buat Satwa Liar Dunia Hampir Punah

populasi hewan, burung, dan ikan global anjlok lebih dari dua pertiga dalam waktu kurang dari 50 tahun karena konsumsi berlebihan oleh manusia.

Ilustrasi hewan liar yang mati (foto: The National)

Jakarta, Jurnas.com - Beberapa ahli menemukan fakta bahwa populasi hewan seperti burung, dan ikan global anjlok lebih dari dua pertiga dalam waktu kurang dari 50 tahun karena konsumsi berlebihan oleh manusia.

Aktivitas manusia telah sangat merusak tiga perempat dari seluruh daratan dan 40 persen lautan di bumi, dan kehancuran alam kita yang semakin cepat kemungkinan besar memiliki konsekuensi yang tak terhitung pada kesehatan dan mata pencaharian.

The Living Planet Index, yang melacak lebih dari 4.000 spesies vertebrata, memperingatkan bahwa peningkatan penggundulan hutan dan perluasan pertanian adalah pendorong utama di balik penurunan rata-rata 68 persen populasi antara tahun 1970 dan 2016.

"Semua ini terjadi dalam sekejap mata dibandingkan dengan jutaan tahun kehidupan banyak spesies di planet ini," bunyi laporan tersebut dilansir The National, Kamis (10/09).

Dikatakan hilangnya habitat alami yang tak henti-hentinya meningkatkan risiko pandemi di masa depan karena manusia memperluas kehadiran mereka untuk kontak yang lebih dekat dengan hewan liar.

Living Planet Report 2020, kolaborasi antara WWF International dan Zoological Society of London, adalah edisi ke-13 dari publikasi dua tahunan yang melacak populasi satwa liar di seluruh dunia.

"Ini adalah penurunan akselerasi yang telah kami pantau selama 30 tahun dan terus mengarah ke arah yang salah," kata direktur jenderal WWF Internasional Marco Lambertini.

"Pada 2016 kami mendokumentasikan penurunan 60 persen, sekarang kami mengalami penurunan 70 persen."

"Semua ini dalam sekejap mata dibandingkan dengan jutaan tahun yang telah dihuni banyak spesies di planet ini."

Dalam setengah dekade terakhir telah terjadi pertumbuhan ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya yang didukung oleh ledakan konsumsi sumber daya alam global.

Jika hingga tahun 1970, jejak ekologi manusia lebih kecil daripada kapasitas Bumi untuk meregenerasi sumber daya, WWF sekarang menghitung bahwa kita telah menggunakan lebih dari setengah kapasitas planet secara berlebihan.

Sementara dibantu oleh faktor-faktor seperti spesies invasif dan polusi, pendorong tunggal terbesar dari spesies yang hilang adalah perubahan penggunaan lahan: biasanya industri mengubah hutan atau padang rumput menjadi pertanian.

Hal ini sangat merugikan spesies liar yang kehilangan tempat tinggalnya.

UEA termasuk yang pertama di kawasan ini yang memprioritaskan perlindungan lingkungan, kata Sheikh Mohammed bin Rashid

Tapi itu juga membutuhkan tingkat sumber daya yang tidak berkelanjutan untuk ditegakkan: sepertiga dari semua daratan dan tiga perempat dari semua air tawar sekarang didedikasikan untuk memproduksi makanan.

Gambaran yang sama mengerikannya di lautan, di mana 75 persen stok ikan dieksploitasi secara berlebihan.

Dan sementara satwa liar menurun dengan cepat, spesies menghilang lebih cepat di beberapa tempat daripada di tempat lain.

Indeks tersebut menunjukkan bahwa kawasan tropis di Amerika Tengah dan Selatan telah mencatat 94 persen penurunan spesies sejak 1970.

"Ini mengejutkan. Ini pada akhirnya merupakan indikator dampak kita terhadap alam," kata Lambertini.

Pembaruan Living Planet hadir bersamaan dengan studi yang ditulis bersama oleh lebih dari 40 LSM dan lembaga akademis, yang menjabarkan cara-cara untuk menahan dan membalikkan kerugian yang ditimbulkan oleh konsumsi manusia.

Penelitian yang dipublikasikan di jurnal Nature , menunjukkan bahwa mengurangi limbah makanan dan mendukung pola makan yang lebih sehat dan lebih ramah lingkungan dapat membantu menyelamatkan hewan-hewan dari kepunahan.

Ditambah dengan upaya konservasi radikal, langkah-langkah ini dapat mencegah lebih dari dua pertiga dari hilangnya keanekaragaman hayati di masa depan, saran penulis.

"Kita perlu bertindak sekarang. Tingkat pemulihan keanekaragaman hayati biasanya jauh lebih lambat dibandingkan dengan hilangnya keanekaragaman hayati baru-baru ini," kata penulis utama studi David Leclere, peneliti di Institut Internasional Analisis Sistem Terapan.

"Ini menyiratkan bahwa setiap penundaan tindakan akan memungkinkan hilangnya keanekaragaman hayati lebih lanjut yang mungkin membutuhkan waktu puluhan tahun untuk pulih."

Lambertini mengatakan bahwa, seperti wacana publik tentang perubahan iklim, masyarakat semakin peduli tentang hubungan antara kesehatan planet dan kesejahteraan manusia.

“Dari sedih kehilangan alam, orang-orang mulai khawatir,” katanya.

"Kami masih memiliki kewajiban moral untuk hidup berdampingan dengan kehidupan di planet ini, tetapi sekarang ada elemen baru yang berdampak pada masyarakat kita, ekonomi kita dan, tentu saja, kesehatan kita."

TAGS : Hewan Liar Perilaku Manusia Hasil Penelitian




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :