Selasa, 01/12/2020 18:25 WIB

Oposisi Taiwan Dorong Referendum Daging Babi, Kesepakatan Perdagangan AS Terancam

Bulan lalu, Presiden Tsai Ing-wen mengumumkan bahwa pemerintah akan mulai 1 Januari mengizinkan daging babi AS yang mengandung ractopamine, zat aditif yang meningkatkan kelembutan, dan memungkinkan daging sapi AS berusia lebih dari 30 bulan.

Daging Babi (Foto: Hyungwon Kang/Reuters)

Taipei, Jurnas.com -  Partai oposisi utama Taiwan Kuomintang (KMT) mulai mendorong referendum pada Minggu (6/9) untuk memblokir pelonggaran pembatasan impor daging babi Amerika Serikat (AS).

Dikutip dari Channelnewsasiajika referendum tersebut disahkan, maka dapat mengancam kesepakatan perdagangan bebas yang telah lama diperdebatkan dengan sekutu utama Taipei, Washington.

Bulan lalu, Presiden Tsai Ing-wen mengumumkan bahwa pemerintah akan mulai 1 Januari mengizinkan daging babi AS yang mengandung ractopamine, zat aditif yang meningkatkan kelembutan, dan memungkinkan daging sapi AS berusia lebih dari 30 bulan.

Taiwan telah lama mengupayakan perjanjian perdagangan bebas dengan AS, pendukung terpentingnya di panggung internasional, tetapi Washington mengeluh perihal hambatan akses daging babi dan daging sapi AS.

Ketua KMT, Johnny Chiang, terpilih pada Maret untuk membantu membalikkan nasib partai menyusul kekalahan dalam pemilihan presiden dan parlemen Januari, mengatakan partai itu akan mulai mengumpulkan tanda tangan untuk referendum yang akan diadakan Agustus mendatang.

"Mulai akhir pekan depan pada 12 September, kami akan bermunculan di mana-mana, mendapatkan tanda tangan dari kabupaten dan kota, menunjukkan keinginan rakyat melalui tindakan nyata," katanya dalam konferensi tahunan partai di Taipei.

KMT telah mengajukan penentangan terhadap impor daging babi sebagai masalah keamanan pangan, Taiwan telah diguncang oleh beberapa skandal keamanan dalam beberapa tahun terakhir, menunjukkan bahwa ractopamine dilarang di pasar utama seperti Uni Eropa.

KMT perlu mengumpulkan sekitar 200.000 tanda tangan agar referendum disetujui dan dilakukan pemungutan suara. Chiang telah mencoba untuk membalikkan nasib partai tersebut, yang secara tradisional mendukung hubungan dekat dengan China.

Pemerintah membela pelonggaran impor daging babi, karena inging membuat Taiwan sejalan dengan norma-norma internasional dan bahwa keputusan itu akan meningkatkan hubungan Taiwan-AS.

Bulan ini, Taiwan dan AS diharapkan untuk memulai pembicaraan ekonomi tingkat tinggi dalam apa yang bisa menjadi pendahulu untuk kesepakatan perdagangan bebas yang luas.

 

Beijing mengklaim Taiwan sebagai wilayah Tiongkok yang berdaulat dan tidak pernah meninggalkan penggunaan kekuatan untuk membawa pulau itu di bawah kendalinya.

TAGS : Amerika Serikat Daging Babi Hong Kong Referendum Daging Babi




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :