Selasa, 29/09/2020 01:24 WIB

Efektif, Sarung Tangan Kenteam Mendukung Lab Diagnosa COVID-19 di Tanah Air

Indonesia terus gencar ca,paign mencegah Covid-19. Sarung tangan sekali pakai ini efektif digunakan.

Proses produksi sarung tangan dengan sterilisasi terjaga. (Foto : Jurnas/Ist).

Jakarta, Jurnas.com- Pasien terpapar Covid-19 terus bertambah di Indonesia. Nyaris dalam sepekan angka kasus baru sudah melewat angka 3000 kasus perhari. Himbauan pemerintah agar masyarakat mengikuti pola hidup sehat dengan menjaga jarak, mencuci tangan sesering mungkin dan menggunakan masker di tempat umum, banyak diabaikan. Ini adalah ironi bagi Indonesia.

Meski demikian, ajakan untuk terus hidup sehat sesuai protokol kesehatan sesuai standar WHO harus tetap digaungkan. Semakin tidak terkendalinya kasus Covid-19 di Indonesia, tentunya menjadi warning bagi masyarakat agar harus lebih waspada. Campaign menjaga kesehatan dirasa masih kurang, untuk mencegah terpapar dari virus, maka menggunakan sarung tangan dianggap cukup efektif mencegah paparan virus.

Tentunya selain kesadaran masyarakat sendiri, peran pengusaha dan pihak swasta juga diharapkan ikut hadir dan pencegahan penyebaran pandemi ini. PT. Hemera Internasional Indonesia yang merupakan bagian dari Hemera International Pte Ltd membentuk konsorsium bersama LG International Corp dan E-One Laboratories untuk mengambil peran aktif memerangi Covid-19 di Indonesia.  Perusahaan ini membangun laboratorium Diagnosa Covid-19 di beberapa kota. Saat ini pembangunan lab sedang berlangsung di Samarinda, Medan, Semarang, Surabaya, Bali dan Sorong.

Untuk mendukung operasional lab yang sedang dibangun tersebut, konsorsium menggandeng Kenteam, merek sarung tangan (glove) sekali pakai dari Malaysia, yang sudah diakui di berbagai negara. Hemera menggandeng Kenteam, karena sarung tangan dengan ciri khas berwarna biru keunguan ini memiliki banyak keunggulan. selain tipis, juga tidak terbuat dari karet latex, sehingga tidak mencemarkan lingkungan.

“Kami memproduksi sarung tangan ini sesuai dengan standard WHO dan juga tidak mencemari lingkungan hidup jadi sangat higienis, serta harganya sangat terjangkau masyarakat.” ungkap Justin Lim, salah satu Direktur dari Kenteam ini.
 
Keikutsertaan Kenteam dalam konsorsium Hemera bukan hanya karena unsur komersial semata tapi juga memiliki nilai kemanusiaan, untuk memutus mata rantai Covid-19 di Indonesia. Pademic yanag kini sedang merebak di seluruh dunia, menghancurkan sendi sendi ekonomi rakyat dan negara termasuk di Indonesia. “Kita sungguh prihatin melihat perkembangan pedemi Covid yang semakin hari makin tak terkendali ini. Oleh karena itu kita harus bergandengan tangan bersama-sama ikut adil untuk memeranginya. Kita harus lindungi orang yang kita cintai dengan mamakai sarung tangan dan mematuhi SOP yang sedia ada, karenanya kita hadirkan sarung tangan yang bisa membantu menghambat penularan Covid 19”, Ungkap Dato Mohd. Nazifuddin Bin Mohd. Najib Chairman Kenteam.

Kenteam berperan sangat besar mencegah penularan Covid-19 di Malaysia. Dengan produksi 5 juta box perbulan, masing masing berisi 100 pasang sarung tangan atau 60 juta box pertahun, Keantem cukup mampu memenuhi kebutuhan sarung tangan di Indonesia dan Asia Tenggara pada umumnya, baik untuk kebutuhan medis, industri, rumah makan, pelayan public, bahkan untuk masyarakat umum.

“Kami ingin hadir di Indonesia juga, karena saya melihat Indonesia juga sangat membutuhkan sarang tangan yang mempunyai kwalitas bagus sesusai standard WHO. Menghadapi Covid 19 ini kita tidak bisa diam saja. Virus ini mewabah keseluruh dunia. Sebagai bangsa serumpun kita harus bersama-sama saling membantu mengatasi kondisi ini”, tambah Dato Hidzir Ahmad yang juga Direktur dari Kenteam ini.

Penggunaan sarung tangan sekali pakai, bagi orang yang bekerja di tempat terbuka atau sering bersentuhan dengan banyak benda yang mudah terpapar virus, memang sangat membantu mengurangi resiko penularan. Tentunya selain selalu menggunakan masker di tempat umum, sering mencuci tangan dengan sabun atau cairan disinfektan.

Menurut WHO, penularan virus Covid-19 umumnya terjadi melalui saluran pernafasan, hidung, mulut dan mata. Penularan itu dapat terjadi ketika tangan yang telah terpapar virus, menyentuh bagian wajah. Itu sebabnya penggunaan sarung tangan dapat efektif menjaga tangan agar tetap steril dari virus, saat kita menyentuh wajah, hidung dan mulut, jika belum sempat mencuci tangan. Sarung tangan yang sudah dipakai, tentunya harus sesuai standar kesehatn yang berlaku, seperti Kenteam.

TAGS : Sarung Tangan COVID-19 Indonesia




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :