Selasa, 29/09/2020 01:35 WIB

Semenjak Covid-19, Permintaan Sarung Tangan Bedah Meningkat Pesat

Sarung tangan bedah (foto: The National

Jakarta, Jurnas.com - Dengan pandemi virus corona yang belum terlihat usai, permintaan sarung tangan bedah di seluruh dunia - seperti untuk jenis alat pelindung diri lainnya - meningkat pesat, membuat produsen berjuang keras untuk memenuhi permintaan.

Pasar alat pelindung diri global termasuk masker, kostum dan sarung tangan diperkirakan akan membengkak dari $ 52 miliar (Dh190,84 miliar) tahun lalu menjadi $ 93 miliar pada 2027, menurut spesialis data pasar Jerman, Statista.

Dan, seperti halnya produk lain yang sebelumnya didominasi oleh tenaga medis spesialis, sarung tangan bedah menjadi banyak dicari bahkan oleh masyarakat umum.

Riset Pasar Sekutu yang berbasis di AS memperkirakan bahwa pasar sarung tangan sekali pakai global berjumlah $ 6,8 miliar pada tahun 2019, dan diperkirakan akan meningkat hampir tiga kali lipat menjadi $ 18,8 miliar pada tahun 2027.

Sama seperti kekurangan masker dan gel desinfektan di seluruh dunia telah mendorong harga produk-produk tersebut, sarung tangan medis sekali pakai menjadi semakin sulit dan mahal didapat selama krisis kesehatan.

"Kami memiliki pusat kesehatan yang menelepon kami setiap hari untuk mencoba mendapatkan sarung tangan," kata Sebastien Lenoble, direktur Shield Scientific yang berbasis di Belanda, yang memasarkan sarung tangan untuk aplikasi medis, industri dan laboratorium.

"Ini bukan klien kami yang biasa. Mereka mendatangi kami karena sangat ingin menemukan sarung tangan."

Sementara Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan bahwa mengenakan sarung tangan karet atau lateks di depan umum hanya memberikan sedikit perlindungan terhadap infeksi, hal itu menjadi pemandangan yang semakin umum di toko-toko dan transportasi umum di seluruh dunia.

"Kami mengamati peningkatan lebih dari tiga kali lipat dalam permintaan sarung tangan pemeriksaan dan permintaan sarung tangan bedah juga meningkat secara signifikan," kata Monika Riedel, juru bicara perusahaan Austria Semperit, yang anak perusahaannya Sempermed membuat antara tujuh dan delapan miliar sarung tangan setiap tahun.

Malaysia adalah pembuat sarung tangan karet terbesar di dunia, menyumbang sekitar 60 persen dari ekspor global.

Dan menurut asosiasi pabrikan Malaysia, Margma, permintaan di seluruh dunia diproyeksikan naik dari 296 miliar pada 2019 menjadi 330 miliar tahun ini.

Mengingat lonjakan tersebut, industri memperkirakan kekurangan yang diharapkan akan berlangsung hingga tahun depan, kata Margma.

Pabrikan Malaysia Top Glove, yang menggambarkan dirinya sebagai produsen sarung tangan karet terbesar di dunia, mengatakan pihaknya melihat pesanan sebesar 11-12 miliar sebulan, dibandingkan dengan 4,5 miliar sebelum pandemi.

Akibatnya, pelanggan sekarang harus menunggu hampir 600 hari agar pesanan mereka dipenuhi, dibandingkan dengan waktu pengiriman normal 30-40 hari, kata kepala eksekutif, Lim Wee Chai.

Selain itu, dengan bahan baku yang menipis, biaya produksi juga meningkat.

“Minimnya bahan baku sarung tangan nitril kami dan terganggunya pasokan atau produksi bahan lain seperti bahan kemasan karena lockdown global, telah menyebabkan kenaikan biaya produksi,” ujar Top Glove.

Sementara para ahli kesehatan berpendapat bahwa mencuci tangan secara teratur menawarkan perlindungan yang lebih baik terhadap Covid-19 daripada sarung tangan, ledakan APD saat ini diperkirakan akan menimbulkan masalah lain di masa mendatang.

Para aktivis lingkungan khawatir bahwa jutaan ton sarung tangan sekali pakai akan mencemari lautan.

TAGS : Sarung Tangan Bedah Pandemi Covid-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :