Sabtu, 24/10/2020 08:23 WIB

India Catatkan 78.761 Kasus Covid-19 Dalam Sehari

Sebanyak 78.761 kasus baru ditambahkan pada hari Minggu, terbanyak di negara mana pun yang pernah dilaporkan dalam satu hari.

Dua perempuan dan satu pria memakai masker saat berbelanja di sebuah mal di New Delhi karena India pada Senin 8 Juni 2020. (Foto: Reuters)

Jakarta, Jurnas.com - India dengan cepat menjadi episentrum virus baru di dunia, mencatat rekor kenaikan terbesar dalam satu hari dalam kasus karena para ahli memprediksi bahwa negeri Bollywood akan segera melewati Brasil dan pada akhirnya AS sebagai wilayah dengan kasus covid-19 terbanyak di dunia.

Sebanyak 78.761 kasus baru ditambahkan pada hari Minggu, terbanyak di negara mana pun yang pernah dilaporkan dalam satu hari, sementara 971 kematian dilaporkan pada hari Senin, mendorong negara Asia melewati Meksiko untuk jumlah kematian tertinggi ketiga di seluruh dunia. Pada lintasan saat ini, wabah India akan melampaui Brasil dalam waktu sekitar satu minggu, dan AS dalam waktu sekitar dua bulan.

Dilansir Bnnbloomberg, tidak seperti AS dan Brasil, pertumbuhan kasus India masih meningkat tujuh bulan setelah melaporkan kasus virus korona pertamanya pada 30 Januari. Patogen tersebut baru saja menembus pedalaman pedesaan yang luas di mana sebagian besar 1,3 miliar populasinya tinggal, setelah balapan. melalui mega-kota padatnya.

Sebagai negara terbesar kedua di dunia, dan satu dengan sistem kesehatan masyarakat yang relatif buruk, tidak dapat dihindari bahwa wabah India menjadi yang terbesar di dunia, kata Naman Shah, anggota fakultas tambahan di National Institute of Epidemiology negara itu.

“Tidak mengherankan, apapun yang dilakukan India,” kata Shah, anggota satuan tugas Covid-19 pemerintah India.

Daftar negara yang terkena dampak paling parah secara global telah bergeser dari kaya menjadi miskin karena pandemi merebak di seluruh dunia. Di mana dulu negara-negara seperti Italia, Spanyol, dan Inggris memiliki wabah terbesar dan jumlah kematian tertinggi, sekarang AS adalah satu-satunya negara dengan ekonomi maju dalam sepuluh besar, di antara negara-negara berkembang lainnya seperti Meksiko, Peru, dan Afrika Selatan.

Tidak ada tempat di mana penderitaan dunia berkembang terjadi secara lebih mendalam daripada di India, di mana penguncian nasional ambisius yang diberlakukan pada bulan Maret dicabut setelah dua bulan karena pengangguran, kelaparan, dan migrasi massal pekerja yang meninggalkan kota dengan berjalan kaki menjadi terlalu berat untuk ditanggung.

Pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi sejak itu menasihati penduduk untuk "hidup dengan virus" sambil memberikan kebebasan kepada pejabat lokal untuk memberlakukan pembatasan berdasarkan negara bagian, yang banyak dilakukan. Perekonomian diproyeksikan telah berkontraksi 18% pada kuartal hingga Juni dari tahun lalu, lebih dari negara besar Asia lainnya.

Dengan studi antibodi di ibu kota New Delhi dan kota-kota lain yang menunjukkan bahwa jumlah orang dengan tanda-tanda infeksi masa lalu antara 40 dan 200 kali lebih besar daripada jumlah kasus resmi, ukuran sebenarnya dari epidemi India mungkin jauh lebih besar daripada yang dilaporkan 3,6 juta infeksi.

Dan ada banyak alasan untuk percaya bahwa virus corona baru dimulai di India. Sebagian besar beban virus korona negara sejauh ini telah jatuh ke kota-kota besar yang terhubung secara global seperti New Delhi dan Mumbai, tetapi penyakit ini sekarang mulai bergeser ke pedalaman pedesaan di mana hampir 900 juta orang tinggal, dan infrastruktur perawatan kesehatan jarang. Kurangnya pengujian dan bantuan medis kemungkinan besar berarti bahwa sejumlah infeksi dan kematian tidak dilaporkan.

“Penyakit ini berpindah dari perkotaan ke pedesaan, berpindah dari negara bagian dengan infrastruktur perawatan kesehatan yang lebih baik ke tempat lain,” kata Ramanan Laxminarayan, direktur Pusat Ekonomi dan Kebijakan Dinamika Penyakit yang berbasis di New Delhi dan Washington, DC. Itu semua berarti akan ada lebih banyak kematian, tetapi mereka tidak akan dihitung karena mereka tidak akan terlihat di mana pun.

Pemerintah Modi sering menunjuk angka kematian resmi India sekitar 1,8% - di antara yang terendah di dunia - sebagai bukti bahwa mereka mengelola penyebaran virus, bahkan jika tidak menahannya.

Tetapi kematian kemungkinan besar kurang dilaporkan, dan dipengaruhi oleh populasi muda yang tidak proporsional di negara itu - 65% berusia di bawah 35 tahun, segmen yang paling tidak berisiko meninggal akibat Covid-19. Analisis disesuaikan usia dari angka kematian India oleh tiga ekonom di National Bureau of Economic Research di Massachusetts menemukan bahwa angka kematian India serupa dengan rata-rata global.

“Apa yang kami lakukan adalah infeksi yang tertunda, tetapi kami belum dapat menghentikan penularannya,” kata Laxminarayan dari CDDEP. “Dan itu tidak akan pernah mungkin terjadi di negara sebesar India dan dengan infrastruktur kesehatan yang dimiliki India. Apa yang telah dimainkan hampir persis seperti yang diharapkan. "

TAGS : Wilayah India Kasus Covid-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :