Jum'at, 04/12/2020 20:24 WIB

Tips Mengatasi dan Menghindari Akun Diretas

Mengetahui salah satu akun Anda telah diretas bisa sangat memusingkan,

Ilustrasi Keamanan dan Ketahanan Siber

Jurnas.com - Mengetahui salah satu akun Anda telah diretas bisa sangat memusingkan, terlebih lagi jika akun tersebut digunakan secara aktif untuk berkomunikasi dengan teman, melakukan pembelian, atau menyimpan file.

Daripada bereaksi secara emosional, penting pada tahap awal ini untuk tetap fokus pada meminimalkan konsekuensi. Pikirkan untuk menyelamatkan uang dan data, melindungi teman dari scammer, dan mendapatkan kembali kendali atas akun Anda - biasanya, akan mengembalikan atau setidaknya menghalang kerusakan. Simak tips dari Kaspersky berikut yang dapat diterapkan jika akun Anda telah diretas.

Jika tidak dapat melakukan login sama sekali.

Dalam banyak kasus, pengguna pertama kali mengetahui bahwa mereka telah diretas karena tidak dapat masuk ke dalam akun mereka. Itu disebabkan, hal pertama yang dilakukan peretas adalah mengubah kata sandi, mengunci korban, dan mendapatkan kendali penuh atas akun yang telah dicuri.

Jangan panik, masih terdapat banyak hal yang dapat Anda lakukan. Penting untuk melakukan semuanya dengan cepat dan memprioritaskan tindakan.

Coba menyetel ulang kata sandi. Jika Anda bertindak dengan cepat, peretas mungkin belum memiliki banyak waktu untuk melepaskan email dari akun Anda.

Peringatkan sebanyak mungkin orang bahwa akun Anda telah diretas.

Komunikasikan kepada seluruh rekan dan orang yang Anda cintai. Posting pesan di jejaring sosial. Jika orang mengetahui bahwa akun Anda diretas, mereka cenderung tidak akan tertipu jika peretas mulai mengirim permintaan atas nama Anda. Seperti permintaan uang tunai atas keadaan darurat, skema ini kerap terjadi.

Hubungi bank atau layanan keuangan lainnya jika peretas telah meretas akun di sistem pembayaran atau akun dengan kartu kredit terkait yang Anda miliki.

Melakukan pemindaian pada computer menggunakan perangkat lunak antivirus demi memastikan bahwa komputer bebas dari malware yang dapat digunakan untuk mencuri sandi akun.

Membuat daftar layanan terpenting terkait dengan akun Anda yang diretas. Ingat kembali seluruh layanan yang Anda masuki menggunakan akun ini dan seluruh layanan yang mengirim email pengaturan ulang kata sandi ke akun tersebut.

Cobalah masuk ke layanan tersebut dan putuskan tautannya dari akun yang telah diretas.

Ubah kata sandi untuk akun terkait serta seluruh layanan yang menggunakan kata sandi sama seperti akun yang diretas. (Sebaiknya Anda juga mengubah pertanyaan keamanan untuk layanan lainnya jika pertanyaan tersebut juga digunakan pada akun yang diretas.

Lebih baik lagi, Anda juga harus menyiapkan otentikasi dua faktor.) Hubungi dukungan layanan akun dan coba pulihkan akses ke akun yang terpengaruh.

Apa yang harus dilakukan jika Anda menerima pemberitahuan tentang aktivitas yang mencurigakan?

Banyak layanan online memperingatkan pengguna jika akun mereka digunakan untuk melakukan tindakan signifikan tertentu. Tindakan tersebut mungkin termasuk mengubah kata sandi, menautkan telepon atau alamat email baru ke akun, dan masuk dari perangkat atau lokasi baru.

Jika Anda tidak melakukan tindakan tersebut dan masih menerima pesan demikian, berikut hal yang harus dipertimbangkan:

Cobalah untuk masuk ke akun, tanpa menggunakan tautan apa pun di pemberitahuan. Pesan phishing yang mencari kredensial masuk dapat terlihat sangat mirip dengan pemberitahuan akun resmi. Praktik terbaiknya adalah memasukkan alamat secara manual di browser Anda atau membuka aplikasi.

Periksa riwayat login jika akun mengizinkan, dan apabila Anda melihat perangkat atau tempat yang tidak dikenal pada daftar, segera keluarkan dari semua pengguna lain.

Periksa semua detail akun termasuk alamat email, nomor telepon, dan pertanyaan keamanan.

Mengubah kata sandi. Pastikan itu kuat dan sangat berbeda dari yang sebelumnya. Jika Anda takut lupa, gunakan pengelola kata sandi untuk menyimpan semua kata sandi dengan aman.

Ubah kata sandi di seluruh akun, serta yang terkait dengan login yang disusupi (misalnya, akun di semua toko online yang Anda masuki menggunakan login jejaring sosial yang diretas).

Apa yang harus dilakukan jika menerima pesan permintaan tebusan dari peretas?

Terkadang, peretas akan menghubungi, mengklaim telah masuk ke akun Anda, menginfeksi komputer dengan malware berbahaya, merekam video menggunakan kamera web, menyalin pesan, atau sejenisnya.

Mereka biasanya akan mengancam untuk menyebarkan data yang telah dicuri jika Anda tidak membayar uang tebusan.

Faktanya, kecil kemungkinannya ada orang yang meretas perangkat Anda. Scammer diketahui sering mengirim surat pemerasan dalam berbagai situasi, termasuk ke alamat di beberapa database spam.

Jika Anda ingin bermain aman, lanjutkan dan ubah sandi untuk akun yang diduga telah diretas – lagipula tidak terdapat kerugian untuk melakukannya sesering itu.

Kembali, jika takut lupa kata sandi terbaru, instal Kaspersky Password Manager, yang akan mengingat semuanya untuk Anda.

Bagaimana menghindari agar tidak menjadi korban peretasan?

Tentu saja, yang terbaik dari semuanya adalah menjauhkan scammer dari akun Anda sedari awal.

Oleh karena itu, meskipun bukan korban peretasan, pastikan akun Anda terlindungi dengan cara sebagai berikut:

Menggunakan kata sandi yang kuat dan unik;

Mengaktifkan otentikasi dua faktor;

Instal solusi perlindungan yang andal di seluruh perangkat Anda.

Penting untuk memilih paket yang tidak hanya akan memblokir malware, tetapi juga memperingatkan jika kredensial seluruh layanan yang Anda gunakan telah mengalami kebocoran.

TAGS : Kejahatan Online Akun Diretas




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :