Senin, 26/10/2020 05:48 WIB

Pengadilan Hariri: Hizbullah dan Suriah Tidak Ada Kaitannya dengan Ledakan 2005

Ada upaya ekstensif pihak tertentu di dalam dan di luar negeri untuk melibatkan kelompok Hizbullah dalam kejahatan tersebut.

Pasukan Hizbullah, 15 April 2016 [Agensi Anadolu]

New York, Jurnas.com - Pengadilan yang didukung PBB mengatakan pihaknya belum menemukan hubungan antara ledakan tahun 2005 di Beirut yang menewaskan mantan Perdana Menteri Lebanon, Rafiq Hariri dan gerakan perlawanan Hizbullah atau pemerintah Suriah.

Pengadilan Khusus Lebanon (SDL) membacakan ringkasan dari keputusan 2.600 halaman di Den Haag pada Selasa (18/9) setelah mencoba selama 15 tahun dan menghabiskan sekitar USD1 miliar untuk membuktikan tuduhan hubungan antara ledakan dan gerakan perlawanan Lebanon atau Damaskus.

"Tidak ada bukti bahwa kepemimpinan Hizbullah terlibat dalam pembunuhan Hariri dan tidak ada bukti langsung keterlibatan Suriah," kata Hakim David Re, seperti dilansir dari Press TV.

Harian Lebanon an-Nahar memuat tajuk utama, "Keadilan Internasional Mengalahkan Intimidasi" bahkan sebelum keputusan itu diumumkan, merujuk pada upaya ekstensif pihak tertentu di dalam dan di luar negeri untuk melibatkan kelompok Hizbullah dalam kejahatan tersebut.

Sekretaris Jenderal Hizbullah, Seyyed Hassan Nasrallah juga mengatakan pada Jumat bahwa tidak khawatir tentang proses tersebut, dan bahwa jika ada anggota gerakan perlawanan yang diklaim bersalah, Hizbullah akan membela ketidakbersalahan mereka.

Pengadilan, bagaimanapun, tidak berhenti untuk menggemakan mereka yang telah mencoba membuat tuduhan tidak berdasar terhadap kelompok perlawanan dan Damaskus.

"Ruang sidang berpandangan bahwa Suriah dan Hizbullah mungkin memiliki motif untuk melenyapkan Hariri dan sekutu politiknya," kata hakim tersebut.

Para pengamat mengatakan bagian terakhir dari putusan tersebut menunjukkan, negara yang memaksa DK PBB membentuk pengadilan pada awalnya berdasarkan hipotesis yang tidak terbukti dan tanpa dasar hukum masih mempengaruhi putusan yang dikeluarkannya.

Hizbullah yang telah menolak yurisdiksi dan independensi pengadilan telah menyangkal keterkaitan atau kepentingan apa pun dengan kekejaman tersebut.

Kelompok ini selalu membuktikan dirinya sebagai faktor pemersatu di negara itu, termasuk dengan memaksa Israel mundur dalam perang rezim pendudukan tahun 2000 dan 2006 di negara itu.

Saluran 1 Israel pernah menuduh hubungan antara empat orang yang diduga terkait dengan Hizbullah dan ledakan tahun 2005. Pengadilan menganggap tuduhan tersebut layak untuk dipertimbangkan dan menghukum salah satu dari empat, yang diidentifikasi sebagai tergugat utama.

Bahkan berkenaan dengan keempatnya, pengacara yang ditunjuk oleh pengadilan itu sendiri mengatakan tidak ada bukti fisik yang menghubungkan mereka dengan kejahatan tersebut dan bahwa mereka harus dibebaskan.

Hizbullah mengutuk pengadilan itu karena menjadi kesempatan bagi Tel Aviv untuk mencapai tujuan yang tidak tercapai di Lebanon. (Press TV)

TAGS : Kelompok Hizbullah Lebanon Rafiq Hariri Seyyed Hassan Nasrallah




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :