Sabtu, 24/10/2020 08:03 WIB

China Mulai Penyelidikan Antidumping Impor Anggur Australia

Kementerian Perdagangan China juga akan menyelidiki setiap kerusakan yang terjadi pada industri anggur Negeri Tirai Bambu untuk periode 2015-2019.

Seorang tampak mengibarkan bendera kebangsaan China. (Foto: financialexpress)

Beijing, Jurnas.com - Kementerian Perdagangan China mengumumkan telah memulai penyelidikan antidumping terhadap impor anggur Australia, Selasa (18/8). 

Penyelidikan itu menanggapi Asosiasi Minuman Beralkohol China, yang meminta regulator untuk memeriksa 10 produsen anggur Australia, termasuk Treasury Wine Estates, pembuat Penfolds, dan anggur Penghargaan.

Dilansir dari Reuters, Kementerian Perdagangan China akan menyelidiki impor anggur dari Australia dalam kontainer yang menampung dua liter atau kurang pada 2019.  juga akan memeriksa kerusakan apa pun pada industri anggur China dari 2015-19.

Selain itu, Kementerian Perdagangan China juga akan menyelidiki setiap kerusakan yang terjadi pada industri anggur Negeri Tirai Bambu untuk periode 2015-2019.

Penyelidikan dilakukan menyusul meningkatnya ketegangan antara kedua negara setelah Canberra menyerukan penyelidikan internasional tentang asal-usul virus corona baru (COVID-19).

China adalah pasar teratas untuk ekspor anggur Australia dan juga merupakan mitra dagang terbesar Australia, dengan perdagangan dua arah senilai A $ 235 miliar ($ 170 miliar) tahun lalu.

Beijing baru-baru ini memberlakukan tarif dumping pada jelai Australia, menangguhkan beberapa impor daging sapi, dan memperingatkan pelajar dan turis China bahwa tidak aman untuk bepergian ke Australia karena tuduhan rasisme.

Menteri Perdagangan Australia, Simon Birmingham menyebut penyelidikan itu sangat mengecewakan dan membingungkan. Ia mengatakan, China juga mempertimbangkan untuk menyelidiki bea masuk, pajak impor yang diberlakukan untuk mencegah dumping atau melawan subsidi ekspor.

Ia mengatakan kepada awal media belum berbicara dengan mitranya dari China, atau pejabat senior pemerintah China lainnya, sejak Mei ketika meminta diskusi sehubungan dengan tarif jelai.

Asosiasi Minuman Beralkohol China mengatakan produsen anggur Australia memangkas harga mereka dan mengambil pangsa pasar dari perusahaan lokal, yang telah menyaksikan penurunan cepat dalam kondisi produksi dan operasi.

Impor anggur Australia oleh China lebih dari dua kali lipat menjadi 12,08 juta liter antara 2015 dan 2019. Harga impor turun 13% menjadi $ 6.723 per kiloliter, tambahnya, mengutip data bea cukai China.

Selama periode yang sama, pangsa pasar anggur domestik turun dari 74,4% menjadi 49,6%, katanya.

Angka industri Australia menunjukkan bahwa negara tersebut menjual lebih banyak anggur ke China daripada Prancis, mengekspor produk senilai A $ 1,1 miliar ($ 795 juta) pada 2019/20 untuk 37% pangsa pasar impor China berdasarkan nilai dolar.

"Data ekspor tidak mendukung fakta apa pun bahwa kami membuang anggur," kata David Harris, direktur pelaksana Grup Anggur Australia Selatan, yang disebutkan dalam penyelidikan tersebut.

"Anggur kami lebih mahal daripada hampir semua negara pengekspor anggur di dunia," tambahnya. (Reuters)

TAGS : Penyelidikan Antidumping Impor Anggur Australia




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :