Rabu, 23/09/2020 16:21 WIB

AS Akui Lebih Sulit Lawan China daripada Uni Soviet

Referensi Perang Dingin muncul setelah duta besar China untuk London bulan lalu memperingatkan bahwa AS akan berselisih dengan Beijing menjelang pemilihan presiden AS pada November.

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS), Mike Pompeo. (Foto: AFP)

Prague, Jurnas.com -  Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS), Mike Pompeo mengatakan, Kekuatan ekonomi global China membuat negara komunis itu dalam beberapa hal menjadi musuh yang lebih sulit untuk dilawan daripada Uni Soviet selama Perang Dingin.

Dilansir dari Reuters, Pompeo meminta negara di seluruh Eropa untuk bersatu melawan Partai Komunis China (PKC), yang menurutnya memanfaatkan kekuatan ekonominya untuk menggunakan pengaruhnya di seluruh dunia.

"Apa yang terjadi sekarang bukanlah Perang Dingin 2.0. Tantangan melawan ancaman PKC dalam beberapa hal jauh lebih sulit," kata Pompeo dalam pidatonya di depan Senat Ceko pada Rabu (12/8) waktu setempat.

"PKT sudah terjerat dalam ekonomi kita, dalam politik kita, dalam masyarakat kita dengan cara yang tidak pernah dilakukan oleh Uni Soviet," sambungnya.

Referensi Perang Dingin muncul setelah duta besar China untuk London bulan lalu memperingatkan bahwa AS akan berselisih dengan Beijing menjelang pemilihan presiden AS pada November.

Hubungan AS-China dengan cepat memburuk tahun ini karena berbagai masalah termasuk penanganan virus korona oleh Beijing; pembuat peralatan telekomunikasi Huawei; Klaim teritorial China di Laut China Selatan; dan tindakan keras di Hong Kong.

Kunjungan Pompeo ke Republik Ceko, bagian dari blok Soviet hingga Revolusi Velvet yang demokratis tahun 1989, menandai perhentian pertama di kawasan itu untuk membahas keamanan dunia maya dan energi.

Pompeo menggunakan kesempatan itu untuk menyapu pengaruh Rusia dan China dan memuji para pejabat di negara Eropa tengah berpenduduk 10,7 juta yang mengambil alih Beijing selama setahun terakhir.

Ia mengutip upaya Republik Ceko untuk menetapkan standar keamanan untuk pengembangan jaringan telekomunikasi 5G setelah pengawas pemerintah memperingatkan tentang penggunaan peralatan yang dibuat oleh Huawei China.

Pompeo dan Perdana Menteri Andrej Babis menandatangani deklarasi tentang keamanan 5G pada Mei, tetapi negara itu belum membuat keputusan langsung untuk melarang teknologi Huawei. Presiden Milos Zeman mempromosikan hubungan yang lebih dekat dengan China.

Pompeo juga mengakui ketua Senat Ceko Milan Vystrcil, yang menindaklanjuti rencana almarhum pendahulunya untuk mengunjungi Taiwan pada akhir bulan ini, sebuah perjalanan yang membuat marah China.

Pompeo mengatakan beberapa negara di Eropa akan membutuhkan waktu lebih lama untuk menyadari ancaman tersebut, tetapi ada momentum positif.

"Gelombang telah berubah (di Amerika Serikat), seperti yang saya lihat di sini juga telah berbalik di Eropa. Barat menang, jangan biarkan siapa pun memberi tahu Anda tentang kemundurannya di Barat," katanya.

"Ini akan membawa kita semua di sini di Praha, di Polandia, di Portugal. Kami memiliki kewajiban untuk berbicara dengan jelas dan jelas kepada rakyat kami, dan tanpa rasa takut. Kita harus menghadapi pertanyaan yang kompleks dan kita harus melakukannya bersama-sama,"katanya.

TAGS : Amerika Serikat Ekonomi China Mike Pompeo Kunjungan Ceko




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :