Rabu, 02/12/2020 13:09 WIB

Jerman Desak Arab Saudi Patuhi Perjanjian Pengendalian Senjata Nuklir

Jerman meminta Arab Saudi untuk sepenuhnya mematuhi Perjanjian Non-Proliferasi Senjata Nuklir (NPT)

Kursi kosong terlihat di depan logo Badan Energi Atom Internasional (IAEA) sebelum pertemuan di Wina pada 1 Agustus 2019. [HANS PUNZ / AFP

Jakarta, Jurnas.com - Jerman meminta Arab Saudi untuk sepenuhnya mematuhi Perjanjian Non-Proliferasi Senjata Nuklir (NPT) menyusul laporan berita tentang penemuan fasilitas nuklir rahasia di barat laut Arab Saudi.

“Sikap kritis pemerintah Jerman terhadap tenaga nuklir sudah dibuat. Sangat penting bahwa Arab Saudi sepenuhnya mematuhi kewajiban NPT dan program nuklirnya tunduk pada standar verifikasi internasional (`pengaman`) Badan Energi Atom Internasional (IAEA), "kata Kementerian Luar Negeri Jerman, dilansir Middleeast, Kamis (13/08).

NPT adalah perjanjian internasional penting yang bertujuan untuk mencegah penyebaran senjata nuklir, untuk mempromosikan kerja sama dalam penggunaan energi nuklir secara damai serta untuk mencapai tujuan lebih lanjut dalam mencapai perlucutan senjata nuklir dan perlucutan senjata secara umum dan lengkap.

Dengan bantuan China, Arab Saudi telah membangun fasilitas untuk ekstraksi uranium yellowcake - prekursor potensial untuk reaktor nuklir - di lokasi gurun terpencil dekat kota kecil Al Ula, surat kabar Wall Street Journal melaporkan pekan lalu.

Fasilitas yang dirahasiakan itu telah memicu kekhawatiran di antara sekutu Barat Riyadh bahwa kerajaan itu mungkin mencoba memperluas program atomnya untuk tetap membuka opsi untuk membangun senjata atom, menurut laporan itu.

Pengungkapan fasilitas pemrosesan kue kuning diharapkan semakin meningkatkan kekhawatiran di antara tetangga Riyadh dan sekutu Baratnya tentang ambisi nuklir Saudi, terutama setelah Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman pada 2018 bersumpah bahwa jika Iran mengembangkan bom nuklir, kami akan segera mengikutinya. mungkin.

Yellowcake diproses dari bijih uranium alami dan selanjutnya dapat diperkaya untuk menghasilkan bahan bakar untuk pembangkit listrik tenaga nuklir dan, pada tingkat pengayaan yang sangat tinggi, senjata nuklir.

Sementara Kementerian Energi Saudi "secara tegas" membantah laporan Wall Street Journal bahwa negara Teluk itu telah membangun fasilitas penggilingan bijih uranium, ia mengaku mengontrak perusahaan China untuk eksplorasi uranium di Arab Saudi.

Riyadh memicu kekhawatiran besar tentang kemungkinan perlombaan senjata nuklir di kawasan Teluk yang bergejolak dengan bergerak maju dengan membangun reaktor penelitian dan mengundang perusahaan untuk mengajukan tawaran untuk membangun dua reaktor tenaga nuklir sipil tanpa menyetujui pengawasan dan inspeksi oleh IAEA, nuklir PBB yang berbasis di Wina. pengawas, menurut jaringan media Al Jazeera.

Sebuah komite kongres AS menerbitkan laporan pada Mei 2019, memperingatkan pemerintahan Presiden Donald Trump yang mengizinkan perusahaan-perusahaan AS untuk menawarkan teknologi nuklir Arab Saudi tanpa terlebih dahulu mendapatkan jaminan non-proliferasi untuk memastikan pengetahuan tersebut tidak akan digunakan untuk pada akhirnya memproduksi senjata. .

Pada Februari 2019, pelapor pemerintah telah membuat khawatir DPR AS bahwa pemerintahan Trump menghindari Kongres untuk mengizinkan penjualan teknologi nuklir di masa depan ke Arab Saudi, tanpa perlindungan non-proliferasi, sehingga berpotensi membuka jalan bagi perlombaan senjata atom. di Timur Tengah.

TAGS : Senjata Nuklir Arab Saudi Pemerintah Jerman




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :