Selasa, 29/09/2020 04:07 WIB

Prancis Siap Bantu Lebanon Tuntaskan Penyelidikan Ledakan Beirut

Prancis telah berpartisipasi dalam penyelidikan yang sedang berlangsung sejak 4 Agustus

Presiden Prancis Emmanuel Macron (kiri) bertemu dengan Presiden Lebanon Michel Aoun di Beirut, Lebanon pada 06 Agustus 2020 [Presidensi Lebanon / Anadolu Agency]

Jakarta, Jurnas.com - Duta Besar Prancis untuk Lebanon, Bruno Foucher, mengumumkan bahwa negaranya akan berpartisipasi dalam penyelidikan berkelanjutan atas ledakan pelabuhan Beirut yang terjadi Selasa lalu.

"Prancis telah berpartisipasi dalam penyelidikan yang sedang berlangsung sejak 4 Agustus," tulis Foucher lewat akun twitternya dilansir Middleeast, Selasa (11/08).

Dia menambahkan bahwa negaranya telah menyediakan 46 petugas polisi untuk mendukung penyelidikan yudisial yang dibuka oleh Jaksa Agung untuk menjamin integritas dan kecepatan penyelidikan.

Sebelumnya, Presiden Prancis Emmanuel Macron mengunjungi Lebanon pada hari Kamis, di mana dia bertemu dengan para pemimpin politik, memeriksa kerusakan di Beirut dan berjanji untuk membantu Lebanon.

Selama beberapa hari terakhir, seruan meningkat dari politisi Lebanon dan pemimpin partai untuk melakukan penyelidikan internasional independen terhadap ledakan tersebut.

Lebih dari 200 orang tewas, 6.000 terluka dan sekitar 300.000 kehilangan tempat tinggal setelah ledakan besar di pelabuhan Beirut mengoyak ibukota Selasa lalu.

Ledakan itu menghancurkan bagian kota dan mengintensifkan tekanan ekonomi dan politik yang melanda Lebanon selama berbulan-bulan.

Pihak berwenang mengatakan ledakan itu berasal dari kiriman 2.750 ton amonium nitrat yang sangat eksplosif yang telah ada di pelabuhan sejak 2014.

TAGS : Pemerintah Prancis Ledakan Beirut Wilayah Lebanon




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :