Senin, 21/09/2020 02:41 WIB

Peringatkan AS, Menhan China: Jangan Lakukan Tindakan Berbahaya di Taiwan

Esper sekali lagi menuduh Beijing melakukan aktivitas

Menteri Pertahanan China, Wei Fenghe. (Foto: Reuters)

Beijing, Jurnas.com - China memperingatkan Amerika Serikat (AS) agar tidak mengambil "tindakan berbahaya," terhadap Taiwan setelah Washington mengumumkan, mengirim seorang pejabat senior dalam kunjungan diplomatik ke pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu.

Dalam panggilan telepon 90 menit dengan Menteri Pertahanan AS, Mark Esper, Menteri Pertahanan China, Wei Fenghe mengatakan pada Kamis (6/8), Washington perlu "menghentikan kata-kata dan perbuatan yang salah."

Ia meminta Washington untuk "menghindari mengambil tindakan berbahaya yang dapat meningkatkan situasi," di Taiwan dan Laut China Selatan.

Institut Amerika di Taiwan (AIT) mengumumkan pada Rabu (5/8), Sekretaris Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan (HHS) Alex Azar akan memimpin delegasi ke Taiwan pada kunjungan mendatang untuk bertemu dengan Presiden Taiwan Tsai Ing-wen.

China, yang memiliki kedaulatan atas Taiwan, marah atas pengumuman itu.

Di bawah kebijakan "Satu China", hampir semua negara dunia mengakui kedaulatan Beijing. AS juga mengakui kedaulatan China atas pulau itu tetapi telah lama mendekati Taipei dalam upaya untuk melawan Beijing.

Tsai, bagaimanapun, menyambut baik perjalanan diplomat AS ke Taiwan sebagai "bukti lain dari kemitraan Taiwan-AS yang kuat."

Washington, yang tidak memiliki hubungan diplomatik formal dengan Taipei secara hukum, adalah pemasok senjata terbesar di pulau itu dan pendukung setia presiden separatis Taiwan Tsai, menyebabkan meningkatnya ketegangan dengan Beijing terkait perdagangan dan sejumlah masalah lainnya.

Pada bagiannya, Esper sekali lagi menuduh Beijing melakukan aktivitas "destabilisasi" di dekat Taiwan dan Laut China Selatan.

"Sekretaris Esper juga mengomunikasikan pentingnya RRT (Republik Rakyat China) mematuhi hukum, aturan dan norma internasional serta memenuhi komitmen internasionalnya," kata juru bicara Pentagon, Jonathan Hoffman kepada wartawan.

Beijing mengklaim kedaulatan atas sebagian besar Laut China Selatan dan telah berulang kali memperingatkan AS terhadap aktivitas militernya di laut tersebut. China mengatakan, potensi pertemuan militer dekat oleh pasukan udara dan angkatan laut kedua negara di wilayah tersebut dapat dengan mudah memicu kecelakaan.

AS, yang berpihak pada penuntut saingan Beijing dalam sengketa maritim, bagaimanapun, terus mengirimkan kapal perang dan pesawat tempur ke Laut China Selatan untuk menegaskan apa yang disebutnya hak untuk "kebebasan navigasi", yang meningkatkan ketegangan dengan China.

Pernyataan terpisah Pentagon mengatakan pada Kamis (6/8) kedua belah pihak sepakat pada "mengembangkan sistem yang diperlukan untuk komunikasi krisis dan pengurangan risiko."

Pembicaraan tingkat tinggi berlangsung di tengah meningkatnya ketegangan antara Washington dan Beijing atas serangkaian masalah, termasuk perdagangan, Taiwan, Hong Kong, dan pandemi virus Corona. (Press TV)

TAGS : Wei Fenghe China Amerika Serikat Taiwan Mark Esper




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :