Rabu, 23/09/2020 15:36 WIB

Mantan Raja Spanyol Tolak Tawaran Pindah ke Saudi

Mantan Raja Spanyol, Juan Carlos, menolak tawaran Saudi untuk pindah ke istana kerajaan setelah turun takhta

Mantan Raja Spanyol bersama Putra Raja Saudi

Jakarta, Jurnas.com - Mantan Raja Spanyol, Juan Carlos, menolak tawaran Saudi untuk pindah ke istana kerajaan setelah turun takhta dan pergi ke pengasingan setelah menghadapi tuduhan kasus korupsi.

Media Spanyol mengatakan Carlos pindah ke Republik Dominika dalam upaya untuk menyelamatkan keluarga kerajaan, mengeluarkan surat yang ditujukan kepada putranya, Raja Felipe VI, mengatakan dia akan pergi dan siap menghadapi opini publik dari peristiwa masa lalu dengan harapan membiarkan putranya menjalankan fungsinya sebagai raja dengan ketenangan.

“Saya ingin melakukan yang terbaik untuk rakyat Spanyol dan institusi mereka, dan Anda sebagai raja. Saya memberitahu Anda tentang keputusan saya untuk meninggalkan Spanyol saat ini," tulisnya pria berusia 82 tahun itu.

Raja Felipe berterima kasih kepada ayahnya atas keputusannya, mencatat signifikansi historis pemerintahan ayahnya bagi demokrasi di Spanyol.

Mantan raja itu dikabarkan telah tiba di Republik Dominika, di mana dia akan tinggal di rumah salah satu temannya.

Ini terjadi ketika Mahkamah Agung Spanyol mengatakan akan membangun hubungan Juan Carlos dengan tawaran yang dikeluarkan oleh Arab Saudi setelah dia turun tahta.

Perusahaan Spanyol memenangkan kesepakatan € 6,7 miliar ($ 7,9 miliar) untuk membangun jalur rel Makkah-Madinah.

Pejabat antikorupsi Spanyol mencurigai mantan raja itu menyimpan sejumlah dana yang tidak dideklarasikan di Swiss, dan penyelidikan Swiss sedang dilakukan.

Pengacara raja, Javier Sanchith Junko, mengatakan kliennya akan tetap berada di bawah pengawasan kantor kejaksaan meskipun dia memutuskan untuk meninggalkan negara itu.

Carlos sebelumnya mendapat kecaman keras setelah mengedarkan foto dirinya di Abu Dhabi bersama Putra Mahkota Saudi Mohammed Bin Salman, yang dituduh memerintahkan pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi.

Hubungan mantan raja dengan Bahrain juga berada di bawah pengawasan, dengan klaim ia menerima suap dari Raja Bahrain, Hamad Bin Isa Bin Salman Al Khalifa.

Menurut El Mundo, raja Bahrain mentransfer sekitar € 1,7 juta ($ 1,9 juta) ke rekening Carlos `Swiss "sebagai hadiah", dalam upaya untuk memoles citra Bahrain, yang dikenal karena pelanggaran hak asasi manusia.

Surat kabar itu menambahkan bahwa Juan Carlos melakukan perjalanan ke Bahrain sekitar enam kali sejak 2011 termasuk pada puncak Musim Semi Arab, ketika warga Bahrain turun ke jalan untuk mencari perubahan dalam pemerintahan.

The Telegraph melaporkan bahwa pada tahun 2008, Juan Carlos mendirikan yayasan misterius yang berbasis di Panama bernama Lucum, yang rekeningnya di Swiss diduga menerima sumbangan sebesar € 65 juta ($ 76 juta) dari raja Arab Saudi.

Dua tahun kemudian, akun yang sama melihat pembayaran sebesar € 1,7 juta ($ 1,9 juta), dan diduga bahwa Raja Bahrain yang memberikan uang ini “sebagai penghargaan atas posisi bergengsi Raja Juan Carlos I di Jazirah Arab.

Juan Carlos naik takhta pada tahun 1975, setelah kematian Jenderal Francisco Franco, tetapi popularitasnya menurun akibat sejumlah skandal, yang memaksanya untuk turun tahta.

TAGS : Mantan Raja Spanyol Arab Saudi




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :