Sabtu, 05/12/2020 15:40 WIB

AS Pertahankan Dukungan untuk Pemimpin Oposisi Juan Guaido di Venezuela

Pemungutan suara masih bisa membuka jalan menuju hilangnya kontrol oposisi dari Majelis Nasional Venezuela, yang dapat memperumit pendirian Guaido berdasarkan posisinya sebagai pembicara kongres.

Pemimpin oposisi Juan Guaido (Foto: Juan Mambromata/AFP)

Washington, Jurnas.com - Amerika Serikat (AS) akan mempertahankan dukungan untuk pemimpin oposisi Juan Guaido sebagai presiden sah Venezuela dan mengharapkan puluhan negara lain untuk terus mengakuinya menyusul pemilihan legislatif 6 Desember yang direncanakan partai oposisi untuk memboikot.

Dilansir dari Reuters, Perwakilan khusus AS untuk Venezuela, Elliott Abrams membuat komitmen untuk Guaido dua hari setelah 27 partai oposisi mengumumkan tidak akan berpartisipasi dalam pemilihan, dengan dalih akan dicurangi oleh partai sosialis yang berkuasa Presiden Nicolas Maduro.

Pemungutan suara masih bisa membuka jalan menuju hilangnya kontrol oposisi dari Majelis Nasional Venezuela, yang dapat memperumit pendirian Guaido berdasarkan posisinya sebagai pembicara kongres.

Bersaksi di hadapan Komite Hubungan Luar Negeri Senat, Abrams menegaskan AS tidak akan mengakui pemilihan curang. Ia juga mengatakan hal itu dalam diskusi dengan sekitar 60 negara yang telah mendukung Guaido dan mereka akan tetap bersamanya.

Mereka menarik pengakuan untuk Maduro setelah pemilihannya kembali pada 2018, yang mereka anggap sebagai penipuan. Tetapi Maduro tetap berkuasa, didukung oleh militer negara OPEC serta Rusia, China, Kuba dan Iran.

Para pejabat AS mengatakan secara pribadi bahwa pemerintahan Maduro yang berlanjut meskipun ada sanksi AS telah menjadi sumber frustrasi bagi Presiden Donald Trump.

Dalam sebuah wawancara dengan Axios pada Juni, Presiden Donald Trump mengecilkan keputusannya pada Januari 2019 untuk mengakui Guaido.

Akan tetapi, para pembantu Trump melihat pendekatannya yang keras terhadap Venezuela menarik bagi komunitas besar Kuba Amerika di Florida, negara bagian yang penting saat ia berusaha untuk terpilih kembali pada bulan November.

Abrams mengatakan deportasi AS di Venezuela telah dihentikan tetapi keputusan pengadilan menyebabkan beberapa keengganan untuk memberikan status dilindungi sementara. Beberapa anggota parlemen telah meminta suaka mereka.

Sanksi AS dalam beberapa bulan terakhir telah menargetkan pengiriman bahan bakar dari Iran, musuh berat yang disetujui AS, ke Venezuela yang kekurangan bensin.

Abrams mengulangi penilaian pemerintah bahwa Venezuela membayar Iran dari cadangan emasnya.

Ditanya tentang peran Turki dalam penghindaran sanksi Venezuela, Abrams mengatakan itu tidak seluas Rusia dan Kuba tetapi "banyak emas" melewati Turki. "Kami terus mengejar perusahaan ketika kami menemukannya," tambahnya.

Abrams menjelaskan bahwa AS masih fokus pada pemindahan Maduro dalam penyelesaian politik. Menanggapi pertanyaan seorang anggota parlemen, ia mengatakan, misalnya, tidak ada minat terhadap blokade AS di Venezuela, yang menurutnya akan tindakan perang.

TAGS : Elliott Abrams Juan Guaido Donald Trump Nicolas Maduro Amerika Serikat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :