Sabtu, 08/08/2020 22:31 WIB

Barack Obama Tuding Trump Berusaha Rusak Demokrasi AS

Barack Obama menuduh pemerintahan Presiden Donald Trump berusaha merusak hak suara di negara itu.

Mantan dan Presiden Amerika Serikat saat ini , Barack Obama dan Donald Trump (AFP/Robyn Beck)

Washington, Jurnas.com - Mantan Presiden Amerika Serikat (AS), Barack Obama menuduh pemerintahan Presiden Donald Trump berusaha merusak hak suara di negara itu.

Dalam pidatonya pada Kamis (30/7) di acara pemakaman  pemimpin hak-hak sipil dan anggota Kongres, John Lewis di Atlanta, Obama dengan tajam mengkritik upaya Republik dalam penindas pemilih.

"Bahkan ketika kita duduk di sini, ada orang yang berkuasa melakukan upaya terkutuk mencegah orang memilih dengan menutup lokasi pemungutan suara dan menargetkan minoritas dan siswa dengan undang-undang ID yang ketat dan menyerang hak suara kita dengan presisi bedah," kata Obama.

Presiden ke-44 AS itu mengatakan bahwa orang-orang yang berkuasa menyerang hak suara kami dengan ketepatan operasi dan menyerukan reformasi hak suara yang luas.

Ia juga mengecam pembunuhan orang Afrika-Amerika, George Floyd di tangan seorang perwira polisi kulit putih dan penggunaan agen-agen federal terhadap para pemrotes anti-rasisme.

"Hari ini kita menyaksikan dengan mata kepala sendiri, petugas polisi berlutut di leher orang kulit hitam Amerika," katanya. "Kita bisa menyaksikan agen pengiriman pemerintah federal menggunakan gas air mata dan pentungan melawan demonstran yang damai."

Pernyataan Obama datang sehari setelah Trump menyarankan agar Pilpres AS yang jatuh pada November ditunda, mengulangi klaimnya bahwa pemungutan suara melalui surat akan memungkinkan penipuan pemilih skala besar.

Trump mengatakan pada Kamis (30/7) bahwa pemilihan harus ditunda sampai orang dapat secara tepat, terlindungi dan aman dalam memilih.

Dalam serangkaian twitnya, Trump mengatakan, pemungutan suara secara universal akan menjadikan pemilihan November sebagai pemilihan paling tidak akurat dan curang dalam sejarah dan sangat memalukan bagi AS.

Ia mengatakan, pemungutan suara melalui surat akan rentan terhadap campur tangan asing. (Press TV)

TAGS : Barack Obama Pilpres AS 2020 Amerika Serikat Donald Trump




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :