Minggu, 09/08/2020 03:43 WIB

Tolak Tunduk, Ayatollah Khamenei Abaikan Negosiasi dengan AS

Tunduk kepada musuh bukanlah cara untuk mengangkat sanksi. Menurutnya, satu-satunya obat untuk menangkal sanksi adalah mengandalkan kemampuan dalam negeri.

Pemimpin Revolusi Islam Iran, Ayatollah Sayyid Ali Khamenei memberi isyarat saat pertemuan dengan ratusan siswa terbaik di Teheran, 9 Oktober 2019. (Foto oleh Khamenei.ir)

Teheran, Jurnas.com - Pemimpin Revolusi Islam Iran, Ayatollah Sayyid Ali Khamenei mengecam sanksi Amerika Serikat (AS) terhadap Teheran sebagai kejahatan terhadap bangsa Iran.

"Sanksi yang diterapkan AS terhadap bangsa Iran adalah kejahatan, dan tidak ada keraguan tentang itu," kata Ayatollah Khamenei dalam pidato yang disiarkan televisi pada Jumat (31/7).

"Sanksi itu adalah kejahatan terhadap suatu negara. Meskipun tampaknya menentang pembentukan, itu memang terhadap seluruh bangsa," tambahnya.

Dilansir dari Press TV, Ayatollah Khamenei menekankan bahwa tunduk kepada musuh bukanlah cara mengangkat sanksi. Menurutnya, satu-satunya obat untuk menangkal sanksi adalah mengandalkan kemampuan dalam negeri.

"Beberapa berdebat dan menyebarkan gagasan bahwa jika Anda ingin menghentikan AS dari penindasan, Anda harus mundur. Tidak pak! Seseorang yang terbiasa dengan agresi akan maju jika Anda mundur. Ini adalah masalah yang jelas dan alami. Jika Anda menerima tuntutan AS, mereka akan meningkatkan tuntutan baru," katanya.

"Apa yang diinginkan AS adalah bahwa kita benar-benar meninggalkan industri nuklir kita, mengurangi peralatan pertahanan kita menjadi sepersepuluh, dan menyerahkan kekuatan regional kita," katannya lagi.

"Sayangnya, beberapa orang, di bawah pengaruh musuh, mengatakan apa yang dimiliki oleh tenaga nuklir yang baik bagi kita. Tenaga nuklir adalah kebutuhan yang pasti bagi negara kita di masa depan. Kita membutuhkan setidaknya 20.000 atau 30.000 megawatt tenaga nuklir, yang kita tidak bisa melewati cara lain atau tidak hemat biaya. Apa yang harus kita lakukan pada hari kita membutuhkannya? Pintu siapa yang harus kita ketuk? Haruskah kita meminta dari AS dan Eropa untuk memberi kita listrik atau melakukan pengayaan untuk kita? Apakah mereka akan melakukan itu? Kita harus memikirkan besok. Ini bukan kebutuhan yang akan siap dalam beberapa bulan atau dua tahun. Itu harus dipersiapkan sebelumnya dan kami telah menyiapkan landasan untuk ini," tegasnya.

Ayatollah Khamenei mengatakan bagian prinsip industri nuklir telah dipertahankan meskipun banyak kerusakan yang ditimbulkan Iran karena perjanjian nuklir 2015 dengan kekuatan dunia, yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA).

"Mereka yang menyerukan pembicaraan dengan Iran berusaha untuk bernegosiasi atas masalah ini. Setiap orang harus memperhatikan; Saya telah mengatakan ini beberapa kali, dan saya harus mengulanginya, karena beberapa gagal memahami atau berpura-pura tidak mengerti," ujar Ayatollah Khamenei.

"Jika musuh berbicara tentang negosiasi, itu berarti `datang ke meja perundingan dan jangan mengembangkan rudal`. Jika Anda menyerah pada tuntutan mereka, Anda akan membuat diri Anda tidak berdaya, dan jika Anda tidak, Anda harus menghadapi cerita yang sama: perselisihan, ancaman dan sanksi lagi. Inilah yang dinegosiasikan," tambahnya.

Ia menjelaskan, alasan penentangannya terhadap negosiasi dengan AS adalah bahwa negosiasi semacam itu tidak ada gunanya, tentu saja mereka mendapat manfaat dari itu, tetapi Iran tidak.

"Lelaki tua yang menjabat di AS itu rupanya mengambil beberapa keuntungan propaganda dari negosiasi dengan Korea Utara. Dia ingin menggunakannya negosiasi dengan Iran untuk keuntungan pribadinya dalam pemilihan dan di tempat lain," ujarnya.

Namun, Ayatollah Khamenei menekankan, sistem pemerintahan AS berupaya untuk mencapai tujuan "vital" yang lebih luas di luar apa yang ingin diperoleh presiden dari perundingan dengan Iran.

"Mereka mengatakan kamu harus meninggalkan peralatan pertahananmu, kekuatan regional dan kekuatan nasionalmu. Tidak ada orang terhormat yang tertarik untuk mempertahankan kepentingan negara akan menyerah pada tuntutan tersebut. Inilah sebabnya saya menentang negosiasi. Selain itu, kami sedang dalam pembicaraan dengan seluruh dunia, kecuali AS dan rezim Zionis palsu, dan tidak ada masalah dengan itu," tambahnya.

TAGS : Ayatollah Sayyid Ali Khamenei Iran Iduladha Amerika Serikat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :