Sabtu, 24/10/2020 19:29 WIB

Bangladesh Lindungi Harimau Bengal dari Perburuan Liar

 Sebanyak 97% populasi hilang dalam 100 tahun terakhir dan spesies tersebut ada dalam daftar terancam punah.

Harimau Bengal. (Foto: Arab News)

Dhaka, Jurnas.com - Bangladesh sedang berjuang melindungi populasi harimau Bengal yang terancam di hutan bakau Sundarbans akibat perburuan liar yang tidak terkendali. Kucing besar itu menjadi spesies yang hampir punah saat ini.

"Kita harus menghentikan pemburu liar di hutan bakau. Pada tahun lalu saja, tiga kematian harimau yang tidak wajar dicatat, yang sangat disayangkan," ujarn Profesor zoologi di Universitas Jahangirnagar di Svar, Dhaka, Aziz kepada Arab News, Rabu (29/7).

Perburuan liar merupakan penyebab utama dari penurunan yang signifikan dalam jumlah harimau. Sebanyak 97% populasi hilang dalam 100 tahun terakhir dan spesies tersebut ada dalam daftar terancam punah.

Sundarbans, situs Warisan Dunia UNESCO, yang secara ekologis rapuh di sepanjang perbatasan India-Bangladesh yang memiliki salah satu hutan bakau terbesar di dunia dan merupakan rumah bagi harimau Bengal bersama dengan spesies flora dan fauna langka.

Sementara para pelestari lingkungan bekerja mendidik masyarakat tentang perlunya menyelamatkan populasi harimau global, tokoh-tokoh yang dikeluarkan oleh otoritas Bangladesh menceritakan kisah yang berbeda.

Menurut sensus harimau 2018, ada 114 harimau Bengal di Sundarbans, sedikit meningkat dari 106 yang dilaporkan pada tahun sebelumnya. Namun, ini adalah penurunan jumlah yang mengkhawatirkan dari tahun 2004 ketika jumlahnya mencapai 440.

Untuk dua studi terakhir, pihak berwenang menggunakan hampir 500 kamera untuk menangkap gambar harimau selama 249 hari. Lebih dari 2.500 gambar dipelajari oleh departemen kehutanan untuk sampai pada angka terbaru.

Para ahli mengatakan bahwa melestarikan jumlah kucing besar adalah pekerjaan yang sedang berlangsung.

"Kami terus berupaya meningkatkan populasi harimau, dan upaya kami membuahkan hasil yang baik karena jumlah harimau bertambah delapan dalam sensus terakhir," kata wakil direktur proyek dengan Bangladesh Forest Development, Modinul Ahsan mengatakan kepada Arab News.

Dalam beberapa tahun terakhir, pihak berwenang telah melakukan patroli cerdas sepanjang waktu di hutan untuk memeriksa pemburu liar dan menciptakan lingkungan pembiakan yang aman bagi harimau.

Namun, tantangan tetap ada dalam menyelamatkan kucing besar dari kepunahan. "Kita perlu meningkatkan sumber daya manusia dan logistik untuk menjaga hutan lebih efektif. Diperlukan studi lapangan untuk memastikan dampak perubahan iklim terhadap populasi harimau," kata Ahsan.

Departemen kehutanan sedang merencanakan proyek konservasi harimau yang diharapkan akan siap pada awal 2021 dengan perkiraan biaya $ 400.000.

"Sebagai bagian dari proyek, kami akan melakukan sensus perangkap kamera lagi. Selain itu, akan ada fokus khusus untuk mengurangi konflik antara manusia dan harimau, " kata Ahsan.

Upaya akan dilakukan untuk merelokasi harimau begitu proyek sudah ada.

Sementara itu, Aziz mengatakan bahwa sekitar 1 juta orang di daerah yang berdekatan dengan Sundarbans bergantung pada hutan untuk mata pencaharian mereka.

"Meskipun pemerintah mendeklarasikan sebagian besar hutan bakau sebagai hutan cadangan, kita perlu memperkenalkan program mata pencaharian berkelanjutan untuk penduduk setempat ini. Jika tidak, populasi harimau tidak dapat ditingkatkan," katanya.

TAGS : Perburuan Liar Bangladesh Harimau Bengal




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :