Selasa, 04/08/2020 23:39 WIB

India Buka Gym di Tengah Lonjakan Kasus Corona

India sekarang memiliki jumlah kasus tertinggi ketiga di dunia setelah Amerika Serikat (AS) dan Brasil, meskipun jumlah resmi kematian di negara Asia Selatan jauh lebih rendah.

Virus corona (Foto: Press TV)

New Delhi, Jurnas.com - Pemerintah India akan membuka kembali gym dan mengakhiri jam malam malam hari mulai Agustus, tetapi bioskop, bar dan sekolah akan tetap ditutup.

Negara dengan 1,3 miliar penduduk dan merupakan negara dengan infeksi terbesar ketiga di dunia secara bertahap mengurangi pembatasan  yang diberlakukan sejak akhir Maret untuk meningkatkan ekonomi yang lesu.

Pelonggaran pembatasan secara terbatas kembali dibuka mulai 5 Agustus untuk pusat kebugaran dan fasilitas pengajaran yoga, serta mengakhiri jam malam, saat ini dari jam 10 malam sampai jam 5 pagi.

Jumlah kasus di India melonjak. Per Rabu (29/7), kasus virus corona melewati 1,5 juta dan kematian mendekati 35.000. Alasan inilaha lebih banyak negara bagian memberlakukan kembali penutupan untuk membendung penyebaran virus.

Kmenterian Dalam Negeri India mengatakan, perayaan Hari Kemerdekaan pada 15 Agustus akan berlangsung, tetapi dengan menjaga jarak sosial dan dengan mengikuti protokol kesehatan lainnya seperti menggunakan masker.

"Layanan kereta metro, bioskop, kolam renang, taman hiburan, teater, bar, auditorium dan ruang pertemuan akan tetap ditutup untuk saat ini. Sekolah dan lembaga pendidikan lainnya juga akan tetap tutup setidaknya hingga akhir Agustus," sambungnya.

Perdana Menteri India, Narendra Modi mengatakan minggu ini bahwa India berada dalam posisi yang lebih baik dari negara lain dan memenangkan pujian internasional.

Situs web kementerian kesehatan yang tidak lagi mencakup total infeksi karena pemerintah lebih menekankan pada pemulihan pada Rabu melaporkan hampir 50.000 infeksi baru dan 768 kematian lainnya.

India, rumah bagi beberapa kota paling padat di dunia dan tempat pengeluaran perawatan kesehatan per kapita termasuk yang terendah di dunia, melewati satu juta kasus hanya 12 hari yang lalu.

Dilansir dari Arab News, banyak ahli mengatakan negara itu tidak menguji cukup banyak orang, dan banyak kematian terkait virus tidak dicatat.

Sebuah penelitian yang dirilis Selasa yang menguji antibodi virus corona melaporkan sekitar 57% orang di daerah kumuh Mumbai yang penuh infeksi telah mengalami infeksi - jauh lebih banyak daripada yang diperkirakan oleh angka resmi.

Ullas S. Kolthur dari Institut Riset Fundamental, yang terlibat dalam melaksanakan survei terkejut dengan hasilnya. "Setidaknya di daerah kumuh, kami pikir itu sebagian besar karena jarak sosial tidak akan bekerja hanya karena kepadatan penduduk," kata Kolthur kepada AFP.

Pekan lalu, penelitian serupa menunjukkan bahwa hampir seperempat orang di ibukota New Delhi telah tertular virus atau hampir 40 kali lipat dari total resmi.

Namun, ada keraguan tentang keakuratan tes tersebut, karena virus corona lain - tidak hanya yang ini - juga dapat menghasilkan antibodi yang dapat memberikan hasil positif palsu. Survei Mumbai juga mencakup sampel yang relatif kecil sekitar 7.000 orang.

India sekarang memiliki jumlah kasus tertinggi ketiga di dunia setelah Amerika Serikat (AS) dan Brasil, meskipun jumlah resmi kematian di negara Asia Selatan jauh lebih rendah.

Sebagai bagian dari populasinya, India juga tertinggal, dengan hanya 1.110 kasus per juta orang, dibandingkan dengan 13.148 untuk Amerika Serikat, menurut penghitungan AFP.

TAGS : Virus Corona India Amerika Serikat Brasil Pusat Kebugaran




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :