Jum'at, 25/09/2020 01:26 WIB

Sekjen PBB: Virus Corona Ungkapkan Kerapuhan Dunia Kita

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (Sekjen PBB), Antonio Guterres. (Foto: AFP)

Johannesburg, Jurnas.com - Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (Sekjen PBB), Antonio Guterres mengatakan, virus corona mengungkap kerangka rapuh masyarakat dan dapat mendorong 100 juta orang ke dalam kemiskinan ekstrem.

Berbicara pada peringatan ulang tahun ke-102 almarhum Nelson Mandela, presiden kulit hitam pertama Afrika Selatan, Guterres mengatakan, virus corona bersinar menjadi sorotan pada ketidakadilan global.

"Kami berlutut - oleh virus mikroskopis. Pandemi telah menunjukkan kerapuhan dunia kita," ujar Guterres.

"Seluruh wilayah yang membuat kemajuan dalam memberantas kemiskinan dan mempersempit ketidaksetaraan telah mundur bertahun-tahun, dalam hitungan bulan," kata Guterres mengingatkan pada kuliah peringatan virtual yang diselenggarakan Nelson Mandela Foundation di Johannesburg.

Guterres mengatakan, dampak ekonomi dari pandemi ini, telah menginfeksi lebih dari 14 juta dan membunuh hampir 600.000 orang di seluruh dunia, secara tidak proporsional dirasakan di kalangan pekerja informal, usaha kecil dan perempuan.

"Kami menghadapi resesi global terdalam sejak Perang Dunia II. Seratus juta lebih banyak orang dapat didorong ke dalam kemiskinan ekstrem. Kita bisa melihat kelaparan proporsi bersejarah," ujar Guterres.

"Virus corona adalah "x-ray" yang mengungkapkan patah tulang dalam kerangka rapuh dari masyarakat yang telah kita bangun," tambahnya, mengutip penyediaan perawatan kesehatan yang tidak merata, pekerjaan perawatan yang tidak dibayar, perbedaan pendapatan dan perubahan iklim sebagai beberapa masalah.

"Ini mengungkap kekeliruan dan kepalsuan di mana-mana. Khayalan bahwa kita hidup di dunia pasca-rasis. Mitos bahwa kita semua berada di kapal yang sama," tegasnya.

Ia mengatakan 26 orang terkaya di dunia memiliki kekayaan sebanyak setengah dari populasi global. "Tapi pendapatan, gaji, dan kekayaan bukan satu-satunya ukuran ketidaksetaraan," tambahnya.

Guterres mengatakan, orang-orang kehabisan kesabaran pada perbedaan mencolok dan diskriminasi di seluruh masyarakat.

Ia mengkhusukan memilih gerakan anti-rasisme global yang dipicu oleh kematian George Floyd, seorang pria yang berdarah Afrika-Amerika yang terbunuh oleh seorang polisi kulit putih pada bulan Mei  hanya sebagai "satu lagi tanda bahwa orang sudah tidak pernah cukup."

"Cukup ketidaksetaraan dan diskriminasi yang memperlakukan orang sebagai penjahat berdasarkan warna kulit mereka. Cukup rasisme struktural dan ketidakadilan sistematis," tegasnya.

Coronavirus, katanya, juga telah menciptakan peluang bagi para pemimpin dunia untuk membangun dunia yang lebih setara dan berkelanjutan. "Kami berada di titik puncak. Tetapi kita tahu di sisi sejarah mana kita berada," kata Guterres.

TAGS : Virus Corona Sekjen PBB Antonio Guterres




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :