Kamis, 01/10/2020 14:28 WIB

Pasok Senjata ke Taiwan, China Sanksi Lockheed Martin

China mendesak AS memutuskan hubungan militer dengan Taiwan untuk menghindari kerusakan lebih lanjut pada hubungan bilateral dan perdamaian serta stabilitas di Selat Taiwan.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok, Zhao Lijian menghadiri konferensi pers di Beijing, Cina, pada 8 April 2020. (Foto: Reuters)

Washington, Jurnas.com - China mengatakan akan menjatuhkan sanksi pada kontraktor militer utama Amerika Serikat (AS), Lockheed Martin Corp sebagai tanggapan atas kesepakatan untuk menjual senjata ke Taiwan.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Zhao Lijian mendesak AS memutuskan hubungan militer dengan Taiwan untuk menghindari kerusakan lebih lanjut pada hubungan bilateral dan perdamaian serta stabilitas di Selat Taiwan.

"China dengan tegas menentang penjualan senjata AS ke Taiwan," kata Zhao pada jumpa pers harian di Beijing pada Selasa, (14/7).

"Untuk melindungi kepentingan negara, China memutuskan mengambil langkah-langkah yang diperlukan, dan memberikan sanksi kepada kontraktor utama untuk penjualan ini, Lockheed Martin," tambahnya, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Pengumuman China datang setelah Washington menyetujui permintaan dari Taiwan untuk membeli paket pembaruan senilai 620 juta dolar untuk rudal Patriotnya.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan pada Jumat (17/7) Lockheed Martin akan menjadi kontraktor utama dan mengatakan penjualan itu tidak hanya akan melayani kepentingan AS tetapi juga memperkuat militer Taiwan terhadap ancaman regional.

China sebelumnya mengancam akan menjatuhkan sanksi terhadap perusahaan-perusahaan AS yang terlibat dalam penjualan senjata ke Taiwan, sebagai balasan terhadap upaya Washington untuk merusak keamanan nasional China.

China memiliki kedaulatan atas Taiwan yang berkuasa sendiri, dan di bawah kebijakan "One China", hampir semua negara dunia mengakui kedaulatan itu, termasuk AS.

Washington sudah lama mendekati Taipei dalam upaya untuk melawan Beijing. AS, yang tidak memiliki hubungan diplomatik formal dengan Taipei adalah pemasok senjata terbesar di pulau itu dan pendukung berat presiden separatis Taiwan, Tsai Ing-wen.

Washington hampir secara teratur melakukan gerakan provokatif di sekitar pulau yang diperintah sendiri, terutama dengan berlayar kapal perangnya melalui Selat Taiwan yang sensitif dan strategis, yang memisahkan Taiwan dari daratan China.

Zhao juga menggambarkan AS sebagai "pengacau" yang merusak perdamaian dan stabilitas di Laut China Selatan.

Ia mengatakan Cina tidak pernah mencoba membangun sebuah kerajaan di laut, menolak klaim AS bahwa Beijing memperlakukan wilayah yang disengketakan sebagai kerajaan maritimnya.

Ini terjadi setelah AS mengatakan akan memperlakukan pengejaran sumber daya Beijing di Laut China Selatan yang disengketakan sebagai ilegal, meningkatkan dukungan untuk penuntut saingan China di wilayah tersebut.

China mempertahankan latihan militernya di Laut Cina Selatan, yang sebagian besar di antaranya diklaim Beijing sebagai kedaulatan. Ketegangan terbaru muncul ketika Amerika Serikat dan China berselisih soal sejumlah masalah, termasuk pandemi coronavirus dan Hong Kong. (Press TV)

TAGS : Lockheed Martin Amerika Serikat Perang Dagang China




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :