Sabtu, 08/08/2020 03:46 WIB

AS-Israel Bangun Strategi Bersama Perlambat Program Nuklir Iran

Langkah selanjutnya yang akan dilakukan oleh strategi gabungan AS-Israel ini bisa menjadi konfrontasi atas empat kapal tanker Iran yang saat ini berlayar ke Venezuela

Aksi unjuk rasa mendukung keputusan Iran mengurangi komitmennya di bawah kesepakatan nuklir pada Juma 10 Mei 2019 (Foto: Abdolraman)

Jakarta, Jurnas.com - Israel dan Amerika Serikat sedang mengembangkan strategi bersama yang bertujuan untuk mengeluarkan tokoh-tokoh senior militer Iran dan memperlambat program nuklir Iran.

Dilansir Middlleeast, Selasa (14/07), setelah ledakan di kota Iran Natanz pada 2 Juli, di mana fasilitas nuklir rusak parah, serta serangkaian ledakan lain dalam minggu yang sama, terungkap oleh NYT bahwa Israel berada di balik serangan tersebut.

Namun Iran kemudian membantah, bahwa serangan cyber Israel adalah penyebab ledakan itu, meskipun mantan Menteri Pertahanan Israel Avigdor Lieberman menuduh kepala badan intelijen Israel Mossad membocorkan rincian serangannya.

Itu kemudian diikuti oleh ledakan lain di daerah ibu kota Teheran, yang Iran juga tolak telah terjadi, membuat banyak orang berspekulasi tentang ledakan, kebenaran di belakang mereka dan sejauh mana keterlibatan Israel.

Kaitan antara ledakan-ledakan ini dan serangan-serangan yang dilaporkan dilakukan oleh Israel dan AS kini telah diperkuat oleh para pejabat AS yang lebih senior, yang dituduh telah mengembangkan strategi pushback baik yang terselubung maupun yang terbuka terhadap Iran dan program nuklirnya.

Salah satu contoh yang dikutip makalah itu adalah perbandingan sumber ledakan Natanz dengan serangan cyber Stuxnet yang melanda fasilitas nuklir Iran pada 2010, mengambil hampir seperlima sentrifugal nuklirnya.

Serangan itu, yang terjadi awal bulan ini, memiliki kemiripan dengan serangan siber seperti itu, sumber melaporkan, dan tampaknya telah mengembalikan Iran dua tahun dalam program nuklirnya.

Strategi koordinasi antara Israel dan AS ini digambarkan dengan sangat dekat oleh utusan khusus Departemen Luar Negeri untuk Iran Brian H. Hook bulan lalu, ketika dia berkata: "Kami telah melihat secara historis bahwa rasa takut dan kelemahan mengundang lebih banyak agresi Iran."

Salah satu contoh yang dilaporkan oleh para pejabat Israel dan AS untuk strategi ini adalah pembunuhan terhadap komandan Penjaga Revolusi Iran (IRGC) Qassem Soleimani pada awal tahun ini, yang mengakibatkan pembalasan terbatas oleh Iran tetapi satu yang dilihat oleh para pejabat tersebut sebagai mencegah lebih banyak kerusakan.

Laporan oleh makalah itu meramalkan bahwa langkah selanjutnya yang akan dilakukan oleh strategi gabungan AS-Israel ini bisa menjadi konfrontasi atas empat kapal tanker Iran yang saat ini berlayar ke Venezuela untuk mengirim minyak, yang melanggar sanksi AS.

Langkah untuk mendorong kembali terhadap program nuklir Iran berisiko, analis memperingatkan, karena dapat berfungsi dalam memaksanya untuk beroperasi lebih lanjut di bawah tanah dan membuat fasilitas dan komponen lebih sulit untuk dideteksi.

Strategi seperti itu muncul setelah AS, di bawah pemerintahan Presiden Donald Trump, menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran 2015 dua tahun lalu, meningkatkan permusuhan dan ketegangan antara kedua negara.

Iran memperingatkan pekan lalu bahwa jika terbukti bahwa serangan cyber Israel berada di belakang ledakan di Natanz, itu akan membalas dan menanggapi ancaman itu.

TAGS : Amerika Serikat Pemerintah Israel Nuklir Iran




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :