Minggu, 09/08/2020 00:35 WIB

Hubungan AS dan China Kembali Memanas

Hubungan Amerika Serikat dan China kembali memanas usai Pemerintah Trump menolak klaim ekspansif China di Laut Cina Selatan

Presiden China Xi Jinping dan Presiden AS Donald Trump menghadiri pertemuan bilateral di sela KTT G20 di Osaka pada 29 Juni 2019. (Foto: AFP)

Jakarta, Jurnas.com - Hubungan Amerika Serikat dan China kembali memanas usai Pemerintah Trump menolak klaim ekspansif China di Laut Cina Selatan, membalikkan kebijakan sebelumnya untuk tidak memihak sengketa teritorial di wilayah tersebut.

"Kami memperjelas: klaim Beijing atas sumber daya lepas pantai di sebagian besar Laut Cina Selatan sepenuhnya melanggar hukum," ujar Menteri Luar Negeri Michael Pompeo mengatakan dalam sebuah pernyataan, dilansir Bnnboomberg, Selasa (14/07).

Sebelumnya, AS menyerukan untuk melindungi "kebebasan navigasi" di jalur air yang diperebutkan sambil berhenti mengambil posisi pada klaim teritorial tertentu.

Intensifikasi dari sengketa maritim yang lama membara menambah konflik atas isu-isu mulai dari perdagangan dan teknologi hingga keamanan siber dan upaya Presiden Donald Trump untuk menyalahkan China atas pandemi virus corona yang dimulai di sana.

Baru-baru ini, AS meningkatkan kekhawatiran atas keputusan China untuk melakukan latihan militer di perairan yang diperebutkan di sekitar Kepulauan Paracel di Laut Cina Selatan. Departemen Pertahanan pekan lalu menyebut tindakan itu "melanggar hukum."

Pada tahun 2016, sebuah pengadilan PBB memihak Filipina dalam argumennya bahwa klaim China tentang hak bersejarah atas Laut China Selatan - sebagai bagian dari apa yang disebut Garis Sembilan Dash - tidak mematuhi Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut.

Pernyataan China didasarkan pada peta 1947 yang menunjukkan garis putus-putus yang mencakup sekitar 80 persen jalan air. Vietnam, Filipina, Brunei, Malaysia, dan Taiwan mengklaim bagian dari wilayah maritim yang sama.

Di antara klaim yang ditolak oleh pengadilan PBB - dan sekarang AS - adalah klaim China di perairan sekitar Vanguard Bank di Vietnam dan Luconia Shoals di Malaysia. AS juga mengatakan China tidak dapat mengklaim Scarborough Shoal dari Filipina atau fitur termasuk Mischief Reef yang tenggelam saat air pasang.

"Setiap tindakan RRC untuk melecehkan penangkapan ikan di negara lain atau pengembangan hidrokarbon di perairan ini - atau untuk melakukan kegiatan seperti itu secara sepihak - adalah melanggar hukum," kata Pompeo, merujuk pada Republik Rakyat Tiongkok.

Membentang dari China di utara ke Indonesia di selatan, Laut China Selatan meliputi 1,4 juta mil persegi (3,6 juta kilometer persegi).

Beijing telah menolak klaim bahwa mereka melakukan sesuatu yang tidak biasa di Laut China Selatan dan menuduh AS berusaha menabur perselisihan antara China dan negara-negara Asia Tenggara.

TAGS : Amerika Serikat Laut China Selatan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :