Minggu, 09/08/2020 01:35 WIB

Jelang Pilpres AS, Trump Ringankan Hukuman Roger Stone

Stone dinyatakan bersalah dalam tujuh dakwaan November, termasuk berbohong kepada Kongres dan saksi merusak sehubungan dengan penyelidikan khusus penyelidikan Robert Mueller Rusia.

Roger Stone, penasihat politik lama dan teman Presiden Donald Trump, berbicara sebelum menandatangani salinan bukunya (AFP / Joe Raedle / Getty Images)

Washington, Jurnas.com - Analis dan aktivis politik Amerika Serikat (AS), Myles Hoenig mengatakan, keputusan Presiden Donald Trump meringankan hukuman penjara dari teman lama dan penasihat politiknya, Roger Stone tidak mengejutkan.

Stone dinyatakan bersalah dalam tujuh dakwaan November, termasuk berbohong kepada Kongres dan saksi merusak sehubungan dengan penyelidikan khusus penyelidikan penasihat khusus AS, Robert Mueller. 

Pada Jumat pekan lalu, Gedung Putih mengumumkan, Presiden Trump meringankan hukuman Stone beberapa hari sebelum dijadwalkan melapor ke penjara federal di Georgia. Langkah itu membuat Stone terhindar dari keharusan menghabiskan waktu hingga 45 bulan di balik jeruji besi.

"Benar-benar tidak ada yang bersejarah tentang pergantian Trump atas hukuman Stone dalam arti bahwa itu mencapai tingkat hiperbola, tidak terduga, atau dapat diprediksi," kata Myles Hoenig mengatakan kepada Press TV pada Minggu (12/7).

"Sejarah akan mencatat ini bersama dengan contoh-contoh sebelumnya dari kesalahan bersejarah oleh Gedung Putih atau presiden," sambungnya.

Trump mengambil keputusan berisiko hanya beberapa bulan sebelum mencalonkan diri kembali sebagai presiden untuk masa jabatan kedua. Langkah ini menuai kritik dari Demokrat dan Republik.

Ketua DPR, Nancy Pelosi mengecam pergantian hukuman Stone sebagai "tindakan korupsi yang mengejutkan" dan berjanji untuk memperkenalkan undang-undang untuk mengekang kekuasaan presiden untuk mengampuni penjahat.

"Anggota Kongres, kebanyakan dari Demokrat, berteriak seolah ini adalah keguguran keadilan terburuk yang pernah dilakukan oleh seorang presiden; dengan kemungkinan bantuan dari Departemen Kehakiman," kata Hoenig.

Senator Republik Mitt Romney dari Utah dan Pat Toomey dari Pennsylvania juga mengecam keputusan Trump.

"Sen. Romney, yang berusaha menggambarkan dirinya sebagai suara moralitas di Partai Republik bergabung dengan pasukan yang menyerang keputusan ini. Tapi itu keputusan yang sudah lama ditunggu-tunggu dan bermain dengan jelas dalam buku pedoman politik Trump," kata Hoenig.

"Tapi pergantian itu adalah masalah besar, meskipun demikian," kata analis itu. "Stone terjebak dalam tipuan gerbang Rusia, tetapi, seperti semua yang lain, dihukum karena kejahatan yang benar-benar dilakukannya, bahkan jika itu tidak terkait dengan perbaikan imajiner. pemilu 2016. "

"Ini juga mengirim dua pesan: Satu bahwa dia (Trump) akan melindungi semua yang melindunginya selama mereka berguna baginya. Dan kedua, dia akan melakukan semua yang dirasa perlu dia lakukan untuk memenangkan pemilihan ulang, sah atau tidak, etis atau tidak," simpul Hoenig.

TAGS : Amerika Serikat Myles Hoenig Donald Trump




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :