Kamis, 06/08/2020 05:59 WIB

Covid-19 Berpotensi Merusak Otak Pasien

Satu dari empat orang yang terinfeksi dengan virus corona baru atau covid-19 mengalami kerusakan otak.

Para pekerja menggulung peti mati di jalan kota di luar rumah duka Layanan Pemakaman Andrew T. Cleckley, tempat ditemukan mayat-mayat di kendaraan U-Haul yang tidak didinginkan, selama wabah penyakit COVID-19 di Brooklyn wilayah New York City, New York, AS, 30 April 2020. (Foto: Reuters)

Jakarta, Jurnas.com - Sebuah penelitian yang diterbitkan jurnal Brain menemukan, satu dari empat orang yang terinfeksi dengan virus corona baru atau covid-19 mengalami kerusakan otak.

Dalam analisis terhadap 43 pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 yang dikonfirmasi atau dicurigai menunjukkan tanda-tanda peradangan otak atau ensefalitis, 10 memiliki gejala delirium atau psikosis dan delapan menderita stroke.

"Semua kecuali satu dari pasien yang termasuk dalam penelitian selamat, mengatasi penyakit dan gejala neurologis setelah perawatan di unit perawatan intensif rumah sakit, kata peneliti Dr. Michael Zandi, dilansir UPI, Jumat (10/07).

"Kami mengidentifikasi jumlah orang yang lebih tinggi dari perkiraan dengan kondisi neurologis seperti peradangan otak, yang tidak selalu berkorelasi dengan tingkat keparahan gejala pernapasan," tambahnya.

"Apakah kita akan melihat epidemi dalam skala besar kerusakan otak yang terkait dengan pandemi - mungkin mirip dengan wabah ensefalitis lethargica pada 1920-an dan 1930-an setelah pandemi influenza 1918 - masih harus dilihat," kata Zandi, seorang ahli saraf di Queen Square Institute of Neurology dan University College London Hospitals NHS Foundation Trust di Inggris.

43 pasien dalam penelitian itu dirawat di Rumah Sakit Nasional untuk Neurologi dan Bedah Saraf. Usia mereka berkisar antara 16 hingga 85, kata para peneliti.

Beberapa pasien tidak mengalami gejala pernapasan parah dari Covid-19, dengan gangguan neurologis ensefalomielitis diseminata akut, atau ADEM, menjadi presentasi pertama dan utama dari penyakit ini.

Sembilan dari 12 pasien dengan peradangan otak didiagnosis dengan ADEM, yang jarang dan paling sering terlihat pada anak-anak, menurut para peneliti.

Klinik mereka biasanya melihat sekitar satu pasien dewasa dengan ADEM per bulan, tetapi itu meningkat menjadi setidaknya satu per minggu selama masa studi, yang berlangsung dari 9 April hingga 15 Mei.

Selain itu, delapan pasien dalam penelitian ini mengalami kerusakan saraf, terutama sindrom Guillain-Barré, gangguan neurologis yang langka di mana sistem kekebalan tubuh menyerang saraf, menyebabkan kelemahan otot yang parah. Guillain-Barré paling sering terjadi setelah infeksi pernapasan atau gastrointestinal, kata para peneliti.

Mereka juga menemukan bukti bahwa peradangan otak pada beberapa pasien disebabkan oleh respon imun terhadap COVID-19, daripada penyakit itu sendiri.

SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan penyakit, tidak terdeteksi dalam cairan otak serebrospinal dari pasien mana pun yang dites, kata para peneliti.

"Mengingat bahwa penyakit ini hanya ada selama beberapa bulan, kita mungkin belum tahu apa yang bisa menyebabkan kerusakan jangka panjang COVID-19," rekan penulis penelitian Dr. Ross Paterson, juga seorang ahli saraf di UCL Queen Square Institute. Neurologi, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

"Dokter perlu mewaspadai kemungkinan efek neurologis, karena diagnosis dini dapat meningkatkan hasil pasien," katanya.

"Orang yang pulih dari virus harus mencari nasihat kesehatan profesional jika mereka mengalami gejala neurologis."

TAGS : Pandemi Covid-19 Hasil Penelitian




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :