Kamis, 06/08/2020 05:21 WIB

Pakar Terorisme Irak Hisham Al Hashimi Terbunuh di Baghdad

Sejumlah pria bersenjata tak dikenal dikabarkan membunuh Dr. Hisham al-Hashimi, seorang analis dan peneliti keamanan Irak

Dr. Hisham al-Hashimi, seorang analis dan peneliti keamanan Irak yang sangat dihormati di negara tersebut.

Jakarta, Jurnas.com - Sejumlah pria bersenjata tak dikenal dikabarkan membunuh Dr. Hisham al-Hashimi, seorang analis dan peneliti keamanan Irak yang sangat dihormati di negara tersebut.

Hashimi, 47, tewas di luar rumahnya di lingkungan Zayouna di Baghdad, di bagian timur kota itu, tempat ia disergap oleh empat orang pria dengan dua sepeda motor, yang menembaknya beberapa kali, Senin (06/07) waktu setempat.

Dilansir Kurdistan, Selasa (07/07), para penyerang dilaporkan menggunakan senjata yang dibungkam dan segera meninggalkan tempat itu.

Saad Maan, Direktur Komunikasi di Kementerian Dalam Negeri Irak, menjelaskan bahwa Hashimi dibawa ke Rumah Sakit Ibn Al-Nafees, di mana ia dinyatakan meninggal karena luka-lukanya.

Sejauh ini, tidak ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab atas serangan itu.

Hashimi adalah seorang ahli terkemuka pada kelompok-kelompok ekstremis Islam, termasuk yang disebut Negara Islam. Dia juga seorang kritikus vokal terhadap korupsi di Irak pasca-Saddam dan menjadi lawan fasih dari milisi Syiah yang didukung Iran yang telah menjadi terkenal dalam perjalanan perang Irak melawan Negara Islam.

Memang, Hashimi baru-baru ini "berbicara tentang impunitas dengan mana milisi yang didukung Iran sekarang beroperasi di Irak," The Washington Post melaporkan, karena menyatakan bahwa milisi, kemungkinan besar, bertanggung jawab atas pembunuhannya.

Hashemi adalah seorang non-residen di Pusat Kebijakan Global (CGP) Washington DC, yang menggambarkan dirinya sebagai "lembaga think tank independen Amerika yang non-partisan yang bekerja secara eksklusif pada isu-isu di persimpangan kebijakan luar negeri AS dan geopolitik Muslim."

Hassan, Direktur Program Aktor Non-Negara di CGP dan salah satu rekan Hashimi, mengatakan dalam sebuah tweet, "Satu jam sebelum pembunuhan, ia muncul di TV berbicara tentang milisi Syiah yang beroperasi di luar hukum."

Aktivis Irak sebelumnya menuduh milisi Iran, yang beroperasi sebagai bagian dari Pasukan Mobilisasi Populer (PMF), melakukan kampanye pembunuhan, yang bertujuan membungkam kritik terhadap PMF dan intervensi Iran dalam urusan Irak secara lebih umum.

Meskipun secara resmi bagian dari aparat keamanan Irak, PMF sering beroperasi secara independen dari pemerintah. Perdana menteri baru Irak, Mustafa al-Kadhimi, yang menjabat pada Mei, berjanji untuk mengendalikan milisi, terutama elemen-elemen yang telah menargetkan koalisi internasional melawan Negara Islam, termasuk personil AS di Irak.

Pada 25 Juli, pasukan elit kontraterorisme Irak menyerbu markas Kata`ib Hizbollah yang didukung Iran di Baghdad dan menangkap beberapa anggotanya, karena intelijen Irak telah menerima informasi yang menyatakan bahwa milisi itu merencanakan serangan di "Zona Hijau" di Baghdad. yang menampung banyak fasilitas pemerintah Irak, serta kedutaan besar asing.

Namun hampir semua tahanan dibebaskan hanya beberapa hari kemudian. Orang-orang bersenjata melaju bebas ke Zona Hijau, menuntut pembebasan mereka. Itu disiarkan di stasiun televisi milisi, bersama dengan pembakaran bendera AS. Para pemimpin kelompok itu, serta para kepala milisi sekutu, juga meningkatkan retorika mereka terhadap Kadhimi, yang mereka tuduh terlalu dekat dengan AS.

TAGS : Pakar Terorisme Hisham Al-Hashimi




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :