Senin, 03/08/2020 16:46 WIB

Covid-19 Meningkat, Israel Kembali Perketat Pembatasan Aktivitas Warga

Di Israel, lebih dari 30.000 orang telah dites positif virus corona baru dan 332 telah meninggal.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, (tengah), tiba untuk pertemuan faksi Likud di Knesset, pada 25 Mei 2020. (Foto oleh The Times of Israel)

Jakarta, Jurnas.com - Israel memberlakukan kembali serangkaian pembatasan untuk memerangi lonjakan infeksi covid-19, termasuk penutupan segera bar, ruang olahraga, dan ruang acara.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan Israel harus membalik arah untuk menghindari kuncian yang lebih luas yang dapat melumpuhkan ekonominya, di mana pengangguran hanya di atas 20%. Bank of Israel pada hari Senin memperkirakan kontraksi ekonomi 6%.

“Pandemi menyebar dan Itu meningkat tajam setiap hari, bertentangan dengan apa yang kami inginkan, jejak pasien yang sakit kritis, ”kata Netanyahu dilansir Middleeast, Selasa (07/07).

Pengumuman pemerintah mengatakan bahwa selain menutup bar, klub malam, gimnasium, ruang acara dan acara budaya, jumlah pengunjung di restoran akan dibatasi hingga 20 di dalam ruangan dan 30 di luar ruangan.

Kehadiran di sinagoga dibatasi di 19 jemaah, dan bus akan diizinkan untuk mengangkut hingga 20 penumpang.

Setelah membuka kembali sekolah, pantai, dan bisnis pada Mei lalu, Israel telah dilanda oleh peningkatan tajam dalam infeksi.

Epidemiolog Hagai Levine mengatakan Israel tidak mempersiapkan diri dengan baik sehari setelah dikurung.

"Pengalaman Israel harus menjadi pelajaran bagi semua negara: Anda tidak dapat berpindah dari satu ekstrem ke ekstrem, dari penguncian total ke penghapusan pembatasan yang cepat dan menyeluruh tanpa perencanaan yang tepat," kata profesor di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Ibrani-Hadasdah.

“Kita harus bertindak berdasarkan data dan fokus pada populasi berisiko tinggi, pusat gempa dan kegiatan khusus di mana risiko penularan tinggi. Coronavirus akan bersama kita untuk waktu yang lama. Ini adalah maraton, bukan lari cepat, ”kata Levine.

Di Israel, lebih dari 30.000 orang telah dites positif virus corona baru dan 332 telah meninggal.

Para pejabat Palestina di Tepi Barat yang diduduki memberlakukan penutupan penuh pada hari Jumat ketika kasus-kasus di sana melonjak. Secara keseluruhan, hampir 4.300 kasus dan 16 kematian telah dilaporkan di Tepi Barat, dan 72 kasus dan satu kematian di Gaza.

TAGS : Pandemi Covid-19 Pemerintah Israel




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :