Minggu, 09/08/2020 00:56 WIB

Rusia: Embargo Senjata Iran Membahayakan

Meskipun bukan lagi pihak dalam kesepakatan itu, Washington baru-baru ini meluncurkan kampanye untuk memperbarui embargo penjualan senjata konvensional ke Republik Islam yang akan berakhir di bawah JCPOA pada bulan Oktober.

Juru Bicara Kemenlu Rusia, Maria Zakharova

Moskow, Jurnas.com - Rusia mengatakan upaya kontroversial Amerika Serikat (AS) memperpanjang embargo senjata Iran yang diperkirakan akan berakhir di bawah kesepakatan nuklir Teheran dengan negara-negara dunia membahayakan prospek kelanjutan perjanjian.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova pada Kamis (2/7) mengatakan, dorongan AS tidak hanya tidak adil tetapi juga kontraproduktif dalam hal prospek melestarikan Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA).

Ia merujuk dengan nama resmi kesepakatan penting yang dicapai antara Iran dan kelompok P5 +1 ( AS, Inggris, Prancis, Rusia, dan China plus Jerman) pada 2015 di Wina.

Pada  Mei 2018, Presiden AS Donald Trump secara sepihak menarik negaranya keluar dari JCPOA dan kemudian memberlakukan kembali sanksi yang telah dicabut terhadap Teheran di belakang kesepakatan. 

Meskipun bukan lagi pihak dalam kesepakatan itu, Washington baru-baru ini meluncurkan kampanye untuk memperbarui embargo penjualan senjata konvensional ke Republik Islam yang akan berakhir di bawah JCPOA pada bulan Oktober.

Untuk mencoba dan merasionalisasi penawarannya, AS mengatakan masih "dinamai" sebagai mitra JCPOA dalam Resolusi tersebut. Teheran dan mitra JCPOA lainnya mengatakan Washington, karena penarikan sepihaknya, telah kehilangan semua hak untuk memiliki suara dalam perjanjian.

AS baru-baru ini melayani DK PBB dengan rancangan resolusi perpanjangan embargo senjata, dengan Duta Besar Amerika untuk PBB Kelly Craft mengatakan Washington akan mendorong Dewan untuk memberikan suara pada rancangan segera pertengahan Juli.

Washington telah mengancam akan memaksa untuk menerapkan semua sanksi (snapback) terhadap Iran jika upayanya untuk memperbarui embargo senjata gagal.

Mengomentari pertemuan virtual DK PBB pada Selasa (30/6), Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif mengatakan AS adalah penjahat terlarang yang tidak boleh menyerah badan dunia itu.

Zarif memperingatkan bahwa menyerah pada tekanan Washington mengancam untuk mengembalikan hukum rimba. "Komunitas internasional pada umumnya, dan Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa, khususnya, menghadapi keputusan penting," katanya.

"Apakah kita tetap menghormati aturan hukum atau apakah kita kembali ke hukum rimba dengan menyerah pada tingkah pengganggu penjahat?" tanya diplomat itu.

Utusan Rusia dan China PBB juga mencaci-maki Washington, yang sebelumnya, Vasily Nebenzia, memperingatkan tentang eskalasi yang tidak terkendali jika AS terus mendorong, dan yang terakhir, Zhang Jun, menggarisbawahi bahwa setelah keluar dari JCPOA, AS tidak lagi peserta dan tidak memiliki hak untuk memicu snapback di Dewan Keamanan. (Press TV)

TAGS : Embargo Senjata Amerika Serikat Iran Rusia DK PBB




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :