Minggu, 06/12/2020 05:22 WIB

Prancis Kecam Pasukan Militer Turki di Libya

Turki meningkatkan militernya dan secara besar-besaran mengimpor kembali pejuang ekstremis dari Suriah.

Presiden Prancis, Emmanuel Macron ikut serta dalam upacara tradisional Lily of the valley di istana Elysee, Paris, pada 1 Mei 2020. (Fot: AFP)

Jerman, Jurnas.com -  Presiden Prancis, Emmanuel Macron menuduh sesama anggota NATO, Turki tanggung jawab pidana atas keterlibatannya dalam konflik Libya, dalam perselisihan yang meningkat dengan Ankara.

Macron mengatakan, Turki meningkatkan militernya dan secara besar-besaran mengimpor kembali pejuang ekstremis dari Suriah bahkan setelah kekuatan asing setuju awal tahun ini untuk mengakhiri campur tangan mereka dan menghormati embargo senjata PBB.

"Tanggung jawab pidana untuk seseorang yang mengaku sebagai anggota NATO," kata Macron pada Senin (29/6), setelah mengadakan pembicaraan dengan Kanselir Jerman Angela Merkel di kastil Meseberg dekat Berlin.

"Perilaku Turki di Libya tidak dapat diterima oleh kami," kata Macron lagi menambahkan bahwa momen telah tiba bagi Ankara untuk segera mengklarifikasi sikapnya.

Ankara mendukung Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) Libya yang diakui PBB dalam konflik melawan orang kuat pemberontak Khalifa Haftar. Prancis diduga para analis mendukung Haftar bersama Mesir, Rusia dan Uni Emirat Arab, tetapi menegaskan itu netral dalam konflik.

Libya yang kaya minyak dilemparkan ke dalam kekacauan setelah diktator veteran Muammar Qaddafi digulingkan dalam pemberontakan yang didukung NATO 2011.

Administrasi dan milisi saingan telah bersaing untuk mendapatkan kekuasaan sejak itu, semakin menarik di negara-negara asing dan mengancam stabilitas kawasan.

Senin lalu, Macron menuduh pemerintah Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan memainkan "permainan berbahaya" di negara Afrika utara yang tidak bisa lagi ditoleransi.

Turki membalas keesokan harinya, dengan mengatakan sebenarnya Prancis yang memainkan permainan berbahaya di Libya dengan mendukung pemimpin militer Haftar dalam kampanyenya untuk mengambil Tripoli.

Ketegangan meningkat selama setahun terakhir antara Macron dan Erdogan, terutama ketika pemimpin Prancis mengatakan kurangnya tanggapan NATO terhadap operasi Turki sepihak di Suriah utara menunjukkan aliansi itu mengalami kematian otak.

Ketegangan Ankara-Paris melonjak lebih jauh bulan ini ketika Prancis mengecam intervensi "sangat agresif" oleh kapal-kapal Turki terhadap kapal angkatan laut Prancis yang berpartisipasi dalam misi NATO di Mediterania, klaim yang Ankara anggap sebagai "tidak berdasar." (Arab News)

TAGS : Presiden Prancis Emmanuel Macron Anggota NATO Turki




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :