Rabu, 12/08/2020 21:58 WIB

IMF Prediksi Pandemi COVID-19 Telan Biaya Ekonomi Global USD12 Triliun

Produk domestik bruto (PDB) global diperkirakan turun 4,9% tahun ini akibat

Petugas pemakaman menurunkan sebuah peti mati, berisi mayat seorang wanita berusia 52 tahun yang meninggal karena penyakit coronavirus (COVID-19), ke dalam kuburan di pemakaman San Rafael, di Ciudad Juarez, Meksiko 19 Mei 2020. (Foto: Jose Luis Gonzalez/Reuters)

Dubai, Jurnas.com - Dana Moneter Internasional (IMF) memprediksi, pandemi virus corona (COVID-19) akan menelan biaya ekonomi global USD12 triliun pada akhir tahun depan.

"Pandemi itu krisis tidak seperti yang lain, kontraksi dalam ekonomi global akan jauh lebih buruk daripada yang diperkirakan sebelumnya, dan pemulihan "tidak pasti," kata IMF pada Rabu (24/6).

Produk domestik bruto (PDB) global diperkirakan turun 4,9% tahun ini akibat "Penguncian  Besar." Kemudian pertumbuhan akan mulai melonjak tahun depan sebesar 5,4%.

Meski begitu, Kepala Ekonom IMF, Gita Gopinath, memperingatkan, jika tidak adanya solusi medis, kekuatan pemulihan sangat tidak pasti dan dampak pada sektor dan negara tidak merata. 

Menurut ramalan IMF,  ekonomi Italia akan mengalami kontraksi sebesar 12,8%, sama dengan Spanyol, dan Prancis akan berada di belakang dengan penurunan 12,5%. Selanjutnya, ekonomi Inggris akan menyusut 10,8%.

Amerika Serikat (AS) diprediksi berkontraksi sebesar 8%, sementara China  tempat virus Corona pertama kali terdeteksi  sebenarnya akan tumbuh sebesar 1% ketika langkah-langkah awal melawan wabah mulai berlaku.

Selanjutnya, menurut perkiraan IMF, Timur Tengah dan Asia Tengah akan melambat 4,7%. Arab Saudi akan mengalami kontraksi 6,8% tahun ini sebelum pulih dengan pertumbuhan 3,1% pada 2021.

Kerajaan dipengaruhi volatilitas di pasar energi global dan jatuhnya harga minyak pada April. IMF memperkirakan harga rerata USD36,20 per barel untuk minyak tahun ini, di bawah harga pasar, dan hanya USD37,50 pada 2021, jauh lebih rendah dari perkiraan banyak pakar minyak.

IMF mengatakan, langkah penanggulangan kebijakan di seluruh dunia membatasi kerusakan ekonomi dan memperkuat pasar keuangan.

"Penanggulangan sektor fiskal dan keuangan yang cukup besar dikerahkan di beberapa negara sejak awal krisis mencegah kerugian jangka pendek yang lebih buruk," katanya.

"Stabilitas di pasar minyak juga telah membantu mengangkat sentimen, dengan patokan US West Texas Intermediate dalam kisaran yang stabil," tambahnya.

Namun, IMF juga memperingatkan bahwa pasar keuangan dan pasar saham tidak mencerminkan pandangan ekonomi pesimistis, meningkatkan kemungkinan bahwa kondisi keuangan dapat memperketat lebih dari yang diasumsikan dalam data dasar.

Meskipun IMF mengisyaratkan bahwa mereka mungkin menurunkan proyeksi globalnya, mengikuti penilaian negatif dari organisasi internasional lainnya seperti Bank Dunia dan OECD, pasar keuangan mengambil laporan itu dengan buruk.

Di New York, Indeks S&P 500 turun 2,69 persen menjadi melayang di atas level 3.000 poin. Minyak mentah Brent, patokan global, kehilangan lebih dari 4 persen tetapi masih bertahan di atas USD 40 per barel. (Arab News)

TAGS : Dana Moneter Internasional Virus Corona Ekonomi Global




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :