Sabtu, 08/08/2020 04:33 WIB

Rouhani: Selat Hormuz Bukan Lagi Rute Andalan Iran Ekspor Minyak

Terminal baru ini dekat dengan Chabahar yang sedang dikembangkan Iran bekerjasama dengan negara-negara lain, terutama India.

Selat Hormuz. (Foto: Press TV)

Teheran, Jurnas.com - Presiden Hassan Rouhani mengatakan, Iran tidak lagi bergantung pada Selat Hormuz untuk ekspor minyak karena terminal minyak baru yang dibuat di Laut Oman membuka rute ekspor baru untuk minyak mentahnya.

Selat Hormuz adalah jalur paling penting di dunia untuk minyak, di mana hampir seperlima dari minyak mentah dunia atau sekitar 20 juta barel per hari (bpd) melewati pasar di Asia, Eropa, Amerika Utara dan seterusnya.

Pengiriman melalui selat sempit, dengan jalur yang hanya selebar tiga kilometer ke arah mana pun telah menjadi penuh sejak Amerika Serikat (AS) mulai membangun kehadiran militernya di Teluk Persia.

Iran saat ini membangun pipa minyak senilai USD1,8 miliar ke pelabuhan Jask di luar mulut Teluk Persia sebagai bagian dari rencana untuk melindungi ekspornya terhadap masalah potensial di kawasan itu dan untuk meningkatkan pengiriman minyak Kaspia.

Pipa sepanjang 1.000 kilometer itu akan membawa minyak dari Goreh di Bushehr ke Jask, menjadikannya penting secara strategis sebagai terminal ekspor minyak mentah terbesar kedua di negara itu.

Terminal Pulau Kharg jauh di Teluk Persia saat ini merupakan outlet utama Iran, menyumbang 90% dari ekspor minyaknya. Untuk mencapai Kharg, tanker harus melewati Selat Hormuz.

"Kami sekarang sedang membangun saluran pipa 1.000 kilomter dari Goreh ke Jask, dan ekspor minyak kami tidak lagi terhubung ke tali pusar Selat Hormuz. Ini adalah yang pertama dalam sejarah Iran," kata Rouhani pada pertemuan gubernur Iran di Teheran Selasa (23/6) malam.

Rouhani mengatakan bahwa Pemimpin Revolusi Islam Ayatullah Sayyid Ali Khamenei mengatakan kepadanya bahwa proyek itu adalah pekerjaan paling strategis yang telah dilakukan pemerintahannya.

"Jalur pipa yang melaluinya kami akan mengangkut minyak kami ke Jask dan Laut Oman adalah pekerjaan yang hebat, besar dan unik dalam sejarah Iran," tambahnya.

Terminal baru ini dekat dengan Chabahar yang sedang dikembangkan Iran bekerjasama dengan negara-negara lain, terutama India.

Chabahar akan menjadi penghubung utama dalam International North South Transport Corridor (INSTC), jaringan multi-modal rute kapal, kereta api dan jalan untuk mengangkut barang antara India, Iran, Afghanistan, Armenia, Azerbaijan, Rusia, Asia Tengah dan Eropa.

Menawarkan koridor perdagangan dan transportasi utama yang menghadirkan alternatif yang lebih murah dan lebih pendek dari rute tradisional melalui Terusan Suez.

Terminal tersebut akan dihubungkan ke pelabuhan Laut Nindi di Kaspia Iran, memungkinkan Teheran untuk meningkatkan pengiriman minyak dari produsen Kaspia.

Industri minyak Iran berada di garis depan perjuangan melawan tekanan maksimum Amerika Serikat dalam upaya untuk mengurangi ekspor menjadi nol.

Kepala Organisasi Rencana dan Anggaran Iran, Mohammad Baqer Nobakht mengatakan awal bulan ini pemerintah berencana menjalankan perekonomian Iran tanpa minyak.

Iran, katanya, hanya memperoleh USD 8,9 miliar dari penjualan minyak dan produk-produk terkait pada tahun fiskal terakhir, turun dari puncak USD 119 miliar kurang dari satu dekade lalu.

Sebuah ledakan di bidang manufaktur telah membuat perusahaan-perusahaan Iran melihat di luar pasar domestik untuk mengekspor berbagai barang yang semakin beragam, mengubah devaluasi real menjadi keuntungan mereka.

Pada 2019-2020, ekspor nonminyak mencapai USD41,3 miliar, melebihi ekspor minyak untuk pertama kalinya dalam sejarah modern Iran. Sekitar setengah dari ekspor nonminyak Iran dilaporkan dalam barang-barang manufaktur, yang berarti bahwa pabrik-pabrik Iran memperoleh lebih dari dua kali lipat dari hasil produksi rig minyak negara itu dalam pendapatan ekspor tahun lalu.

Barang-barang konsumen Iran dan produk-produk industri mulai dari kue hingga stainless steel diekspor secara luas di Timur Tengah serta lebih jauh ke Cina, Rusia, dan Eropa.

Manufaktur juga merupakan kontributor utama lapangan kerja. Antara Maret 2018 dan Desember 2019, sektor manufaktur menambahkan 472.000 pekerjaan. (Press TV)

TAGS : Hassan Rouhani Selat Hormuz Amerika Serikat Ekspor Minyak




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :