Rabu, 21/10/2020 11:40 WIB

Iran: Resolusi IAEA Bukti Diskriminasi Struktural Badan Pengawas Nuklir PBB

Tiga negara Eropa sekali lagi jatuh ke dalam perangkap Amerika Serikat dan rezim Zionis.

Badan Energi Atom Internasional (IAEA) (Foto: Leonhard Foeger/Reuters)

Teheran, Jurnas.com - Mayoritas anggota parlemen di parlemen Iran mengatakan, resolusi anti-Iran yang baru-baru ini disahkan oleh Dewan Gubernur Badan Energi Atom Internasional merupakan indikasi lain dari diskriminasi struktural dalam pengawas atom PBB.

Dalam sebuah pernyataan yang dibacakan pada Minggu (21/6), Ali Karimi Firouzjaee, anggota dewan pimpinan parlemen, 240 anggota parlemen berpendapat, resolusi IAEA yang diperkenalkan Perancis, Jerman, dan Inggris  secara eksplisit menunjukkan tuntutan berlebihan.

Republik Islam telah secara sukarela menerapkan Perjanjian Nonproliferasi Nuklir (NPT) dan memungkinkan IAEA untuk melakukan inspeksi yang paling ketat terhadap situs nuklirnya dalam sejarah badan yang bermarkas di Wina, baca pernyataan tersebut.

Para pembuat undang-undang selanjutnya mengeluhkan kemunafikan trio Eropa, dengan mengatakan mereka merancang resolusi anti-Iran ilegal yang bertentangan dengan klaim mereka untuk tetap berkomitmen pada kesepakatan Iran dan melakukan upaya menyelamatkan kesepakatan.

Resolusi IAEA jelas menunjukkan, para anggota parlemen memperingatkan, tiga negara Eropa sekali lagi jatuh ke dalam perangkap Amerika Serikat dan Zionis, dan bergabung dengan mereka dalam proyek AS yang gagal memberikan tekanan maksimum terhadap Iran.

Disahkan dengan selisih 25-2 dengan tujuh abstain, resolusi IAEA meminta Iran untuk bekerja sama sepenuhnya dengan IAEA dan memenuhi permintaan Badan tanpa penundaan lebih lanjut, termasuk dengan menyediakan akses cepat ke dua situs nuklir.

Teheran menolak tuduhan tidak bekerja sama dengan IAEA, dengan alasan bahwa situs-situs yang disebutkan itu sama sekali tidak relevan dengan program nuklirnya saat ini, dan desakan badan tersebut untuk memeriksa kedua lokasi tersebut datang atas dasar informasi palsu yang diberikan oleh Israel.

"Parlemen Iran mengutuk keras resolusi Dewan Gubernur IAEA, yang diadopsi terhadap kepentingan nasional Iran berdasarkan proposal tiga negara Eropa, Inggris, Prancis dan Jerman, di bawah tekanan dari rezim AS dan rezim Zionis palsu pada 19 Juni, 2020," kata pernyataan itu.

Para anggota parlemen Iran juga menyatakan rasa terima kasih mereka kepada Cina dan Rusia karena menyuarakan oposisi mereka terhadap resolusi yang bias, yang mereka sebut upaya nyata untuk pemerasan politik.

"Selain menyatakan terima kasih kepada negara-negara yang tidak mendukung langkah tersebut, parlemen menganggap resolusi tidak mengikat itu tanda lain dari budaya yang mendominasi IAEA, yang memungkinkan negara-negara anggota bersenjata nuklir tidak menghormati komitmen NPT mereka sendiri untuk memblokir negara-negara lain mengakses teknologi nuklir damai," katanya. (AS)

TAGS : Amerika Serikat Kesepakatan Nuklir Iran Uni Eropa




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :