Minggu, 09/08/2020 12:51 WIB

Iran Sebut Uni Eropa Aksesoris Trump dan Netanyahu

Republik Islam Iran menolak setiap tuduhan tidak bekerjasama dengan IAEA, bersikeras bahwa ia siap untuk menyelesaikan perbedaan yang berpotensi besar dengan IAEA.

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif

Teheran, Jurnas.com - Menteri Luar Negeri Iran, Mohammad Javad Zarif memengecam Inggris, Prancis, dan Jerman karena menentang untuk mencabut embargo senjata Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang akan berakhir pada Oktober.

"E3 harus berhenti menyelamatkan muka publik & mengumpulkan keberanian menyatakan secara publik apa yang mereka akui secara pribadi: kegagalan mereka untuk memenuhi bahkan tugas JCPOA sendiri karena impotensi total dalam menentang intimidasi AS," kicau Zarif, Jumat (19/6).

"Di balik itu semua, E3 adalah aksesori untuk (pemimpin AS dan Israel) Trump & Netanyahu - & tidak dalam posisi untuk menasihati Iran," tambahnya.

Sebelumnya, para menteri luar negeri Jerman, Prancis, dan Inggris mengatakan setelah pertemuan di Berlin bahwa program nuklir Iran, uji coba rudal balistiknya dan kegiatan regional yang tidak stabil tetap menjadi perhatian serius bagi Eropa.

"Kami ingat bahwa embargo Uni Eropa pada ekspor senjata konvensional dan teknologi rudal akan tetap berlaku sampai 2023," kata ketiga negara tersebut.

Resolusi 2231 Dewan Keamanan PBB, yang mengabadikan kesepakatan nuklir 2015 antara kekuatan-kekuatan dunia dan Teheran, mempertimbangkan pelonggaran embargo senjata terhadap Iran mulai Oktober ini.

Awal bulan ini, Amerika Serikat (AS) mengusulkan rancangan resolusi Keamanan PBB untuk tanpa batas memperpanjang embargo senjata terhadap Iran, tetapi Rusia dan China memberi isyarat kepada oposisi mereka.

Pada 2015, kekuatan dunia termasuk AS, China, Rusia, Prancis, Jerman, dan Inggris sepakat untuk mencabut sanksi ekonomi terhadap Iran dengan imbalan Teheran setuju untuk membatasi aktivitas nuklirnya untuk tujuan sipil.

Tetapi pada 2018, Presiden AS Donald Trump secara sepihak menarik diri dari kesepakatan itu dan meningkatkan tekanan pada Teheran dengan menerapkan kembali sanksi yang lebih luas.

Terlepas dari kritik terhadap program nuklir Iran dan kegiatannya di kawasan itu, Jerman, Prancis, dan Inggris berulang kali menggarisbawahi komitmen mereka terhadap kesepakatan 2015 dan mendesak Teheran untuk kembali ke kepatuhan penuh. (Anadolu)

TAGS : Kesepakatan Nuklir Uni Eropa Iran Embargo Senjata




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :