Sabtu, 05/12/2020 21:32 WIB

India-China Kembali Panas-panasan soal Sengketa Perbatasan

Sebuah pernyataan militer Tiongkok pada Rabu (17/6) mengatakan bahwa Tiongkok memiliki kedaulatan atas wilayah Lembah Galwan.

Gambar satelit selebaran ini, diambil pada 16 Juni 2020 dan dirilis oleh 2020 Planet Labs, Inc., menunjukkan Lembah Galwan, yang terletak di antara Tibet di Cina dan Ladakh di India. (Foto: AFP)

New Delhi, Jurnas.com - India memperingatkan China agar tidak membuat klaim teritorial yang dilebih-lebihkan dan tidak dapat dipertahankan ke wilayah perbatasan yang baru-baru ini menjadi tempat bentrokan mematikan antara kedua belah pihak.

Dua puluh tentara India terbunuh dalam bentrokan di Lembah Galwan, daerah perbatasan yang terjal dan berbatu yang terletak di antara Tibet di Cina dan daerah-daerah Ladakh di India, Senin malam. Masing-masing pihak menyalahkan pihak lain atas insiden tersebut.

Beijing belum mengkonfirmasi adanya korban Tiongkok, tetapi media India mengutip para pejabat yang mengatakan bahwa setidaknya 45 orang kehilangan nyawa atau luka-luka yang berkelanjutan di pihak Tiongkok.

Bentrokan itu adalah konflik paling mematikan antara India dan Cina dalam 45 tahun.

Dilansir dari Press TV, sebuah pernyataan militer Tiongkok pada Rabu (17/6) mengatakan bahwa Tiongkok memiliki kedaulatan atas wilayah Lembah Galwan.

Menanggapi pernyataan itu, Juru Bicara Kementerian Luar Negeri India, Anurag Srivastava mengatakan, para menteri luar negeri kedua negara  melakukan pembicaraan telepon mengenai perkembangan tersebut dan menyetujui situasi keseluruhan harus ditangani secara bertanggung jawab.

"Membuat klaim yang berlebihan dan tidak dapat dipertahankan bertentangan dengan pemahaman ini," kata Srivastava dalam sebuah pernyataan.

Selain itu, Menteri Luar Negeri India, Subrahmanyam Jaishankar menuduh Cina membangun struktur di Lembah Galwan, yang disebutnya tindakan terencana dan terencana yang bertanggung jawab langsung atas kekerasan dan korban yang diakibatkannya.

Jaishankar menggarisbawahi bahwa tindakan itu akan memiliki dampak serius untuk hubungan India dengan CHina, tetapi kedua belah pihak berkomitmen untuk mengurangi ketegangan di wilayah Himalaya.

Menteri Luar Negeri China, Wang Yi memperingatkan New Delhi untuk tidak meremehkan tekad China melindungi wilayah Tiongkok yang berdaulat, dan meminta India melakukan penyelidikan menyeluruh dan menghukum kera yang bertanggung jawab atas konflik baru-baru ini.

"Saling menghormati dan mendukung melayani kepentingan jangka panjang kita" ketika kedua tetangga berusaha mewujudkan perkembangan penuh mereka," kata Wang.

Bentrokan itu mengipasi sentimen anti-China di New Delhi, dengan konfederasi India untuk perusahaan kecil dan menengah menuntut boikot terhadap 500 barang China, termasuk mainan dan tekstil.

Seruan untuk boikot itu menyusul protes Rabu di New Delhi, tempat para demonstran menghancurkan barang-barang yang mereka katakan dibuat di Tiongkok sambil meneriakkan "Tiongkok keluar!"

Kedua kelas berat Asia itu telah lama berselisih soal batas Garis Kontrol Aktual yang membagi perbatasan panjang mereka. Pada 1962, India dan Cina berperang singkat. Bentrokan selanjutnya terjadi pada tahun 1967 dan 1975.

TAGS : India China Sengketa Perbatasan Lembah Galwan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :