Rabu, 05/08/2020 17:10 WIB

Studi Baru Perkirakan 22% Populasi Dunia Berisiko Tinggi Terpapar Corona

Diperkirakan 1,7 miliar orang yang terdiri dari 22% dari populasi global memiliki setidaknya satu kondisi mendasar yang membuat mereka bersiko tinggi COVID-19 jika terinfeksi.

Petugas penyelamat Pakistan memeriksa suhu tubuh seorang pria selama latihan sebagai tindakan pencegahan terhadap coronavirus di Peshawar, Pakistan

Jakarta, Jurnas.com -  Sebuah penelitian baru mengungkapkan, sekitar 22% populasi dunia dengan kondisi kesehatan kurang baik berisiko tinggi terinfeksi virus corona baru yang dikenal COVID-19.

Menurut penelitian baru, yang diterbitkan dalam jurnal The Lancet Global Health, diperkirakan 1,7 miliar orang yang terdiri dari 22% dari populasi global memiliki setidaknya satu kondisi mendasar yang membuat mereka bersiko tinggi COVID-19 jika terinfeksi.

Penelitian baru, yang didasarkan pada studi pemodelan yang menggunakan data dari 188 negara, tidak memperhitungkan orang tua yang sehat tanpa kondisi kesehatan yang mendasarinya, sebuah kelompok yang juga diketahui berisiko karena usia mereka.

Penelitian itu juga mengecualikan faktor-faktor risiko seperti kemiskinan dan obesitas, yang dapat memengaruhi kerentanan seseorang terhadap penyakit menular dan akses ke perawatan yang layak.

Studi ini mendefinisikan 11 kategori kondisi mendasar yang mungkin meningkatkan risiko COVID-19 parah, data penambangan dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan lembaga kesehatan di Amerika Serikat dan Inggris.

"Perkiraan jumlah individu dengan peningkatan risiko paling sensitif terhadap prevalensi penyakit ginjal kronis, diabetes, penyakit kardiovaskular, dan penyakit pernapasan kronis," tambahnya.

Penulis penelitian mengatakan bahwa penelitian mereka telah difokuskan pada kondisi kesehatan yang mendasari untuk mempertimbangkan jumlah individu yang mungkin perlu dilindungi atau divaksinasi sebagai pandemi yang mengamuk di seluruh dunia.

Penelitian lebih lanjut memperkirakan bahwa sekitar empat persen dari populasi global atau sekitar 349 juta orang  akan memerlukan rawat inap, jika mereka terkena virus corona baru.

Ia menambahkan bahwa angka tersebut termasuk pasien tanpa kondisi medis yang mendasarinya, seperti orang dewasa yang sehat dan lebih tua, memperingatkan bahwa risiko rawat inap akan melambung seiring bertambahnya usia.

“Ketika negara-negara keluar dari penguncian, pemerintah mencari cara untuk melindungi yang paling rentan dari virus yang masih beredar. Kami berharap perkiraan kami akan memberikan titik awal yang berguna untuk merancang langkah-langkah untuk melindungi mereka yang berisiko tinggi terhadap penyakit parah," kata Associate Professor Andrew Clark dari London School of Hygiene & Tropical Medicine (LSHTM), Inggris, dan penulis utama penelitian ini.

Penyakit COVID-19 ditularkan dari satwa liar ke manusia dan pertama kali muncul di kota Wuhan di China akhir tahun lalu. Ini telah mempengaruhi 213 negara dan wilayah di seluruh dunia dan sejauh ini telah menginfeksi lebih dari 8.186.240 orang dan menewaskan lebih dari 441.200. (Press tv)

TAGS : Virus Corona Populasi Dunia Dampak




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :