Rabu, 05/08/2020 18:14 WIB

FDA Cabut Penggunaan Darurat Hydroxychloroquine untuk Obati Corona

Setelah beberapa penelitian terhadap obat malaria yang sudah berlangsung beberapa dekade menyatakan obat itu tidak efektif, langkah ini dilakukan termasuk dengan banyaknya uji coba yang diantisipasi awal bulan ini.

Seorang pekerja Kementerian Kesehatan Salvador menunjukkan satu paket botol pil HydroxyChloroquine untuk didistribusikan di rumah sakit di San Salvador pada 21 April 2020, di tengah wabah COVID-19. (Foto: AFP)

Washington, Jurnas.com - Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (Food and Drug Administration/FDA) mencabut izin penggunaan darurat hydroxychloroquine untuk mengobati COVID-19.

Berdasarkan bukti baru, FDA mengatakan, berdasarkan bukti baru tidak masuk akal percaya hydroxychloroquine dan obat yang terkait chloroquine efektif dalam mengobati penyakit yang disebabkan virus corona.

Setelah beberapa penelitian terhadap obat malaria yang sudah berlangsung beberapa dekade menyatakan obat itu tidak efektif, langkah ini dilakukan termasuk dengan banyaknya uji coba yang diantisipasi awal bulan ini.

Sebelumnya, sifat anti-inflamasi dan antivirus obat tersebut menyarankan mungkin dapat membantu mengobati Corona COVID-19, dan pada bulan Maret, FDA mengizinkan penggunaan daruratnya di puncak pandemi di mana tidak ada perawatan yang disetujui.

Meskipun dalam percobaan laboratorium tampaknya menetralkan virus, hydroxychloroquine, yang juga digunakan untuk mengobati lupus dan rheumatoid arthritis, sejauh ini telah gagal membuktikan nilainya dalam uji coba Corona COVID-19 pada manusia.

Pada Maret, Presiden AS, Donald Trump mengatakan hydroxychloroquine dalam kombinasi dengan antibiotik azithromycin memiliki peluang nyata untuk menjadi salah satu pengubah permainan terbesar dalam sejarah kedokteran.

Ia kemudian mengatakan sudah mengambil obat-obatan secara preventif setelah dua orang yang bekerja di Gedung Putih didiagnosis dengan COVID-19, dan mendesak orang lain untuk mencobanya.

"Saya mengambilnya dan saya merasa senang menggunakannya. Saya tidak tahu apakah itu berdampak, tetapi tentu saja itu tidak menyakiti saya," kata Trump waktu itu.

Trump mengatakan sudah ada laporan hebat dari Prancis, Spanyol dan tempat-tempat lain, tanpa menawarkan bukti atau penjelasan lebih lanjut. Prancis adalah salah satu negara yang sudah berhenti menggunakan obat untuk pasien COVID-19.

Sekretaris Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS, Alex Azar mengatakan obat itu masih sedang dipelajari untuk kemungkinan penggunaan pada tahap awal penyakit ini. "Banyak data yang keluar yang lebih negatif adalah orang-orang yang cukup sakit di rumah sakit," katanya.

Azar mengatakan, obat itu masih bisa digunakan dengan resep dokter. Obat apa pun dengan persetujuan AS dapat digunakan dengan cara apa pun yang menurut dokter cocok terlepas dari apa yang telah disetujui.

Dokter dalam beberapa minggu terakhir sudah menarik kembali penggunaan hydroxychloroquine untuk COVID-19, setelah beberapa penelitian menunjukkan itu tidak efektif dan dapat menimbulkan risiko jantung bagi pasien tertentu.

Masyarakat Penyakit Menular AS mendukung keputusan FDA untuk mencabut izin penggunaan darurat untuk hydroxychloroquine dan chloroquine.

Setengah dari rumah sakit menanggapi survei pertengahan Mei yang dilakukan oleh American Society of Health-System Apoteker (ASHP) melaporkan kelebihan pasokan hydroxychloroquine yang mereka perkirakan akan dikembalikan ke pedagang grosir.

Prancis, Italia, dan Belgia akhir bulan lalu menghentikan penggunaan hydroxychloroquine untuk COVID-19 pasien. Tetapi Amerika Serikat bulan lalu mengirim 2 juta dosis ke Brasil, yang telah muncul sebagai pusat gempa pandemi terbaru.

Ratusan uji coba pengujian hydroxychloroquine atau chloroquine sebagai intervensi untuk COVID-19 masih berlangsung, termasuk penelitian AS yang dirancang untuk menunjukkan apakah hydroxychloroquine dalam kombinasi dengan azithromycin dapat mencegah rawat inap dan kematian akibat COVID-19. (Press TV)

TAGS : Virus Corona Penggunaan Darurat Hydroxychloroquine Amerika Serikat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :