Kamis, 28/01/2021 15:09 WIB

Luksemburg: Aneksasi Israel terhadap Tepi Barat Sama dengan Mencuri

Dewan Keamanan PBB mengambil posisi yang jelas dan menekankan bahwa rencana aneksasi Israel sama dengan

Demonstran mengibarkan bendera nasional Palestina di seberang pemukiman Israel di Tepi Barat yang diduduki Israel pada 6 Desember 2019. (Foto: AFP)

Luksemburg, Jurnas.com - Luksemburg mengecam rencana kontroversial Israel mencaplok sebagian besar Tepi Barat yang diduduki, menekankan bahwa tindakan seperti itu akan membuat pengakuan Uni Eropa terhadap negara Palestina "tak terhindarkan".

Menteri Luar Negeri Luksemburg, Jean Asselborn mengatakan kepada harian mingguan Jerman Der Spiegel, Dewan Keamanan PBB mengambil posisi yang jelas dan menekankan bahwa rencana aneksasi Israel sama dengan "mencuri".

Di Timur Tengah, yang sangat dibentuk oleh agama, orang juga bisa mengatakan bahwa aneksasi melanggar ketujuh dari Sepuluh Perintah: Jangan mencuri. Aneksasi bagian-bagian Tepi Barat akan seperti itu: mencuri," katanya.

Asselborn menyerukan sikap Uni Eropa yang lebih keras terhadap rencana aneksasi Israel, dengan mengatakan, "Menulis surat celaan akan menjadi penghinaan bagi Uni Eropa dan secara signifikan akan melemahkan kredibilitasnya."

Ia menyarankan sanksi ekonomi atau pengakuan Palestina sebagai negara, jika Israel bergerak maju dengan rencananya.

"Pengakuan atas Palestina; debat ini akan mendapatkan dinamika yang sama sekali baru. Saya bahkan akan menganggapnya tidak terhindarkan," kata Asselborn, mencatat bahwa keputusan seperti itu tidak akan membutuhkan keputusan bulat oleh semua 27 negara anggota.

Sembilan negara anggota UE, termasuk Swedia, Hongaria, dan Polandia, telah mengakui negara Palestina. "Jika orang lain mengikuti, kemungkinan akan mencapai lebih dari sanksi ekonomi," kata Asselborn.

Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu telah mengumumkan bahwa akan memulai rencana untuk mencaplok lebih banyak wilayah di Tepi Barat yang diduduki pada 1 Juli sesuai dengan skema Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump.

Trump secara resmi meluncurkan rencananya pada bulan Januari di Gedung Putih dengan Netanyahu di sisinya, sementara perwakilan Palestina tidak diundang.

Proposal itu mengalah pada tuntutan Israel sambil menciptakan negara Palestina dengan kontrol terbatas atas keamanan dan perbatasannya sendiri, mengabadikan Yerusalem yang diduduki al-Quds sebagai ibukota Israel yang tak terbagi dan memungkinkan rezim Tel Aviv menganeksasi pemukiman di Tepi Barat dan Tepi Barat.

Skema Trump yang sangat provokatif, yang semakin menyangkal hak untuk kembali ke pengungsi Palestina, juga sama sekali mengabaikan resolusi Dewan Keamanan PBB dan ditolak oleh sebagian besar komunitas internasional.

Palestina menginginkan Tepi Barat sebagai bagian dari negara Palestina merdeka di masa depan dengan Yerusalem Timur al-Quds sebagai ibukotanya. Tetapi rencana ekspansi dan aneksasi agresif Israel telah memberikan pukulan serius bagi setiap prospek perdamaian.

Putaran terakhir perundingan Israel-Palestina runtuh pada tahun 2014. Di antara poin-poin penting dalam negosiasi tersebut adalah ekspansi pemukiman Israel yang berlanjut di wilayah Palestina.

Lebih dari 600.000 warga Israel tinggal di lebih dari 230 permukiman yang dibangun sejak pendudukan Israel tahun 1967 di wilayah Palestina di Tepi Barat dan Yerusalem Timur al-Quds. (Press TV)

TAGS : Luksemburg Aneksasi Israel Jean Asselborn Uni Eropa Tepi Barat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :