Rabu, 02/12/2020 22:49 WIB

India Buka Kembali Pasar, Mal dan Tempat Ibadah

Keputusan untuk membuka pusat-pusat bisnis datang ketika kasus virus corona (COVID-19) yang ada di India melonjak, dengan lebih dari 10.000 kasus baru terdaftar setiap hari.

Dua perempuan dan satu pria memakai masker saat berbelanja di sebuah mal di New Delhi karena India pada Senin 8 Juni 2020. (Foto: Reuters)

Delhi, Jurnas.com - Setelah lebih dari 70 hari dari penutupan secara nasional untuk membendung penyebaran virus corona, India telah mengizinkan mal, pasar utama, restoran dan tempat ibadah dibuka kembali.

Keputusan untuk membuka pusat-pusat bisnis datang ketika kasus virus corona (COVID-19) yang ada di India melonjak, dengan lebih dari 10.000 kasus baru terdaftar setiap hari.

"Ada rasa takut yang kuat di kalangan komunitas bisnis. Mereka merasa tidak nyaman karena kecepatan penyebaran virus corona," kata Vipin Ahuja, presiden Konfederasi Semua Pedagang India, kepada Arab News.

"Situasi di rumah sakit New Delhi sangat buruk sehingga orang sekarat karena kekurangan tempat tidur. Orang tidak mau mengambil risiko datang ke pasar, terinfeksi dan menderita," katanya.

Ahuja mengatakan, pemerintah salah mengelola virus korona karena kurangnya perencanaan dan pelaksanaan yang tepat dari strategi karantina sosial, mendorong negara ke tahap di mana kehidupan dan mata pencaharian dipertaruhkan.

Beberapa pusat perbelanjaan terkemuka di ibukota India dibuka pada Senin (8/6) setelah 76 hari dikarantina sosial, tetapi menerima beberapa pelanggan.

"Pusat perbelanjaan memperkenalkan perubahan halus dalam desain dan tata ruang di pintu masuk dan ruang publik," kata seorang juru bicara untuk pusat perbelanjaan yang berbasis di New Delhi Select City Walk.

"Kontrol keramaian dan langkah kaki akan dijaga seperti yang digariskan oleh pemerintah di seluruh tempat, ruang publik dan gerai ritel untuk memastikan bahwa norma sosial yang menjauhkan dapat diikuti dengan benar," tambahnya.

Keputusan untuk membuka pusat-pusat bisnis ternyata masih pro dan kontra.

"Aku tidak yakin apakah pembukaan ini benar atau tidak. Ekonomi dan mata pencaharian dipertaruhkan sehingga pembukaan diperlukan, tetapi di sisi lain ini akan mengarah pada penyebaran coronavirus yang tidak terkendali," kata konsultan digital Noida, Apoorv Durga kepada Arab News.

 

Ada ketakutan bahwa virus telah mencapai tahap penularan komunitas. Pemerintah setempat mengatakan pada awal pekan ini akan mengubah strateginya jika itu terjadi.

"Saya bertemu dengan Otoritas Manajemen Bencana Negara dan para ahli pada hari Selasa. Jika itu menunjukkan bahwa ada penyebaran komunitas di New Delhi, kami akan mengubah seluruh strategi," kata Wakil Kepala Menteri Delhi, Manish Sisodia kepada media, Senin.

Para profesional medis menyatakan keprihatinan atas kecepatan pemerintah membuka kembali pasar pada saat virus corona mengasumsikan proporsi berbahaya di negara ini.

"Pemerintah seharusnya menemukan jalan keluar lain dari bisnis terbuka. Bukan membuka mal, tempat-tempat keagamaan, dan tempat-tempat umum lainnya, pemerintah seharusnya mencari cara lain atau melakukannya perlahan-lahan," kata Presiden Forum Progresif Medicos dan Ilmuwan, Harjit Singh Bhatti.

"Pembukaan pasar bukan merupakan tanda kehati-hatian tetapi penerimaan kegagalan pemerintah," tambahnya.

India menempati urutan kelima di dunia untuk jumlah COVID-19 kasus, dengan hampir 270.000 kasus yang dilaporkan. Jumlah korban tewas telah mencapai 7.500.

Lebih dari 10.000 kasus baru dilaporkan setiap hari, sementara para ahli memperingatkan situasi akan memburuk pada bulan Agustus dan September.

TAGS : Virus Corona Pemerintah India Tempat Ibadah Pusat Perbelanjaan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :