Rabu, 02/12/2020 22:11 WIB

India dan Cina Selesaikan Sengketa Perbatasan Secara Damai

Perjanjian itu datang sehari setelah para pejabat militer dari kedua negara mengadakan pembicaraan tingkat tinggi di dekat bagian timur wilayah Himalaya di Ladakh. 

Pada 8 Maret 2014, Penerbangan Malaysia Airlines 370 yang membawa 239 orang hilang di Samudra Hindia dalam perjalanan ke Beijing dari Kuala Lumpur.

New Delhi, Jurnas.com - Dalam upaya signifikan untuk meredakan ketegangan yang meningkat di sepanjang perbatasan, baik New Delhi dan Beijing sepakat untuk menyelesaikan secara damai perselisihan antara dua negara terpadat di dunia

"Kedua belah pihak sepakat untuk menyelesaikan situasi secara damai di daerah perbatasan sesuai dengan berbagai perjanjian bilateral," kata Kementerian Luar Negeri India mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada Minggu (7/6).

Perjanjian itu datang sehari setelah para pejabat militer dari kedua negara mengadakan pembicaraan tingkat tinggi di dekat bagian timur wilayah Himalaya di Ladakh. Wilayah perbatasan yang disengketakan ini adalah pusat dari eskalasi yang terjadi saat ini antara kedua tetangga.

Pembicaraan pada Sabtu (6/6), atas perintah India, diadakan di Titik Pertemuan Personel Perbatasan di Maldo di sisi Cina dari Garis Kontrol Aktual (LAC) di Ladakh Timur.

"Tahun ini menandai peringatan 70 tahun pembentukan hubungan diplomatik antara kedua negara, dan kedua belah pihak sepakat bahwa resolusi awal akan berkontribusi pada pengembangan lebih lanjut dari hubungan itu," kata para pejabat India.

Masalah ini dimulai awal bulan lalu ketika pasukan India menyalahkan militer China karena menghalangi patroli yang biasa dilakukan di LAC, di sepanjang perbatasan Ladakh dan Sikkim.

Beijing menyalahkan tetangganya di selatan karena membangun infrastruktur jalan di wilayah Fingers di sekitar Danau Pangong Tso dan Lembah Galwan di Ladakh timur.

Kebuntuan saat ini, dimulai dengan pertempuran perbatasan, terbatas pada lima bidang utama di mana India dan Cina memiliki perbedaan tradisional pada persepsi LAC di wilayah Ladakh.

Kedua belah pihak mengadopsi pendekatan yang tegas dan, menurut laporan media, Cina mengerahkan hampir 2.500 pasukan tambahan di wilayah itu, di samping meningkatkan persenjataan dan infrastruktur militernya.

Pada Selasa (2/6), Menteri Pertahanan India, Rajnath Singh mengisyaratkan peningkatan pasukan India di daerah yang disengketakan.

"Memang benar bahwa orang-orang Tiongkok ada di perbatasan. Mereka mengklaim bahwa itu adalah wilayah mereka. Kami mengklaim bahwa itu adalah milik kami. Ada ketidaksepakatan tentang hal itu. Sejumlah besar orang China telah datang ke sana. India telah melakukan apa yang perlu dilakukan, " sambungnya

Namun, pada Minggu (7/6), India mengatakan kedua belah pihak akan melanjutkan keterlibatan militer dan diplomatik untuk menyelesaikan situasi dan untuk memastikan perdamaian dan ketenangan di daerah perbatasan.

Para ahli kebijakan luar negeri, untuk bagian mereka, mengatakan bahwa de-eskalasi dan penyelesaian sengketa adalah penting untuk menjaga hubungan bilateral yang baik.

"Jika kita tidak membahas masalah yang kontroversial itu akan meluas dan berdampak pada hubungan bilateral dan multilateral lainnya," Profesor Srikanth Kondapalli dari Universitas Jawaharlal yang berbasis di New Delhi mengatakan kepada Arab News.

Ia beralasan bahwa perselisihan di Ladakh terkait dengan klaim yang saling bertentangan mengenai kedaulatan dan visi strategis masing-masing negara yang berbeda.

"Jika China menduduki wilayah tersebut, ia dapat terhubung ke Pakistan, Afghanistan, dan Asia Tengah dan memengaruhi pengaturan masa depan di Ladakh dan Jammu dan Kashmir. Ladakh memegang kepentingan geostrategis untuk India juga," katanya.

"Wilayah ini adalah wilayah tertinggi di bumi, dan mereka yang mengendalikan puncak mengendalikan lembah. Itu adalah alasan strategis lain untuk perselisihan itu," tambahnya.

Seorang rekan di Takshashila Institution-think-tank yang berbasis di Bangalore, Manoj Kewalramani menambahkan bahwa perjanjian  Sabtu tidak berarti pelepasan diri dalam waktu dekat atau penghentian sengketa.

"Sifat sengketa batas, ambiguitas seputar klaim dan dinamika strategis hubungan India-Cina menyiratkan bahwa kita harus terus mengharapkan insiden dan volatilitas," kata Kewalramani.

Ia menambahkan bahwa apa yang diperlukan pada saat ini adalah untuk kedua belah pihak untuk saling mengenali. "Mereka telah bekerja pada mekanisme keterlibatan untuk menjaga stabilitas. Situasi saat ini memiliki komponen taktis dan strategis," katanya.

"Komponen taktis terkait dengan pembangunan infrastruktur dan pemaksaan gaya. Komponen strategis terkait dengan pergeseran geopolitik di tengah pandemi, yang melibatkan memburuknya hubungan Sino-AS dan keinginan Beijing untuk menopang pinggirannya," tambahnya.

TAGS : India Pandemi COVID-19 China Konflik Perbatasan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :